Airasia review KUL-MEL, Nyangkut Declaration gara gara Ikan Teri @Melbourne Airport.

So, this is the review Airasia KUL-MEL D7 212 by Me ๐Ÿ™‚

image1
D7 212 KUL-MEL

Jadi pesawat gue depart jam 10.30 waktu malaysia bagian mana saya kurah faham. karena saya udah mengelilingi KLIA2 dari kemarenannya jadilah saya hanya duduk2 dan saat itu saya membutuh kan charger hape eh colokan maksudnya karena di video call mulu sama emak /? (maklum jalan sendirian takut nyasar /?) entah kenapa itu colokan penuh di mana mana ada sekalinya kosong barengan sama orang gitu (dia bawa colokan yg banyak) gue pun urung untuk join (terkendala bahasa karena masih pagi males mikir, dan enggak seru ajah),

sampai akhirnya saya memutuskan untuk masuk aja udah ke gate karena hopeless mati mati dah ni hape, eh ternyata abis pemeriksaan terakhir ke Gatenya ada colokan nganggur;; Hamdo’Allah..

disitu saya nge cas hape sampe jam 09.30 mikir pasti baru masuk pesawat jam 10.an, eh ternyata sekitar jam 9.40, orang2 di Gate saya udah mulai ngantri, pertama saya enggak percaya /? saya dengan santainya (sambil menahan pipis) mendekati gate saya dan ternyata bener itu rombongan saya yang disuruh masuk pesawat (Amajing)..

image2
Queue buat masuk ke Pesawat

saya kabur ke toilet dan mulai mengantri untuk masuk, FYI berbeda dari pesawat yang saya biasa naikin dari KLIA (yg cuma ke Jakarta saja)..

nah khusus penerbangan dengan code D7 di KLIA2 ini pemeriksaannya tidak hanya lihat kertas boarding pas saja tapi lodisuruh juga kasih liat paspor lo, enggak menutup kemungkinan juga orang yang meriksa paspor lo bakalan nanya nanya masalah perjalanan lo ini guys..

Masuk di pesawat, gue Alhamdulillah dapet yang quite zone (karena waktu mesen pake no seat trus random seatnya sampe ke paling belakang dan di tengah2 itu bukan spot ane banget;;) seat plan airasia yang dari quite zone hingga seat regular itu normalnya 3-3-3 kalo yg paling belakang mungkin ada yang 2-3-2 (quite zone all 3-3-3) in my case, gue duduk deket jendela di barisan sebelah kiri..

karena masuknya jam 09.40.an jadi lama lah yaa nungu di dalem pesawat sampe waktu keberangkatan yaitu 10.30. Ketika mulai penuh pesawatnya, barulah mulai berisik dari si cabin kru pake speaker yang ada di dalem pesawat, bilingual dengan bahasa melayu dan bahasa inggris..

Overall dari cabin semuanya bersih dan normal aja kok untuk budget Airlines ya guys..

enggak lama setelah depart dari KLIA2 mulailah para pramugari dan pramugara membagikan makanan sesuai pesanan dan ada juga yang mesan saat di atas juga /?, saya saat itu agak sedikit mengantuk dan juga belum lapar jadi sengaja abis di kasih makanannya enggak langsung makan (sombong), dsitu saya sempatkan tidurย  hingga setelah terbangun orang orang yang sudah makan mulai merapikan kembali mejanya, pramugaripun mulai berkeliling untuk mengambil sampah2.

setelah mungkin 1 jam perjalanan quite zone dan flatbed zone di matikan lampunya mungkin untuk agak yang beristirahat lebih nyaman (namun saya disitu lagi laper /?), jadi ketika lampu dimatikan semua jendela tiba tiba di tutup (bukan otamtis tapi orang2 yang disamping jendela dengan otomatis tutup jendelanya, jadi gelap gulita buka sedikit jendelanya aja keliatan bgt, akhirnya saya makan gelap gelapan makannya, cedih;;

jadi saran saya begitu dikasih makan kalo mau makan yang terang mending langsung dimakan, program mati lampu itu setelah sesi makan makan lol

gue baru pertama kali naik pesawat yang lamanya minta ampun begini (apa lagi ke amerika yaa) mau ngapain aja bingung , nonton drama korea udah, main hape udah akhirnya membuka obrolan sama orang sebelah, Orang sebelah gue ini berasal dari China, yang satu baru pertama kali ke aussie yang satunya emang tinggal disana,mereka seneng bisa ngomong sama gue yang kata mereka gue pinter bahasa inggrisnya (padahal gue lagi nahan deg degan takut di tanyain pas di immigrasi), gue banyak di kasih tau tentang china dan membuat gue jadi pegen testing ke china. even mereka ajak gue buat naik skybus bareng buat sampe ke Melbourne City, soo sweet…tapi gue menolaknya gara2 Alhamdulillah kakak saya dengan senanghati menjemput walau bayar parikrnya sampe 2 juta lebih untuk satu jam pertama katanya;; (Another reason i bought her stroller hahaha)

“Hope to See you again Lexi and yang cowo lupa namanya lol”,

image8
Snack China Manis dan enak, katanya terkenal bgt disana ๐Ÿ™‚
image7
Mulai Masuk Aussie land
image6
Aurora?

7 jam berlalu sampailah di Melbourne, seneng dan agak enggak percaya sampe juga gue di negara lain yg jauhan dikit, dari turun pesawat sampe ke imigrasi jalannya enggak begitu jauh, jadi ketika gue bertiga udah mulai ngobrol, terpisahlah gue karena mau pipis; jadilah gue ke imigrasi sendirian.

image12
Tulamarine Airport

FYI, jadi begitu gue keluar dari toilet gue jalan ke arah immigrasi dan Masya Allah, kaget gue liat antrian kaya mau antri sembako, banyak banget orangnya.

jadi banyak jalur jalur dengan tulisan E-Pasport, Foreigner, dan Jalur delegasian gitu.

FYI, kalau kalian udah pake e-paspor kalian bisa antri di jalur E-paspor.. lo bisa milih deh mau lewat yang mana, ujung ujungnya juga tetep harus tatatp tatapan mata dengan orang immigrasi sih, cuma waktu gue antri itu, jalur E-paspor sepi, mungkin orang banyak mikir hanya untuk E-paspor orang Aussie doang kali ya..

image10
Long Queue to Immigration ๐Ÿ˜ฆ
image11
Still Queue ๐Ÿ˜ฆ

Setelah sampai dengan orang immigrasinya, kalian diwajibkan mengumpulkan 2 kertas, yang pertama mengenai diri anda dan yang lainnya mengenai barang bawaan..

In my case, gue disuruh bawa ikan teri buat si kk (ikan teri bersambal manis buatan mommy), dan di kertas Declare barang bawaan salah satu barang yang enggak boleh lo bawa adalah “Ikan” dan hewan lainnya..

Sebelumnya juga kk gue yang lain yang tinggal di luar negeri dengan 100% yakin mengharuskan gue untuk jujur, Toh gue enggak bawa makanan racun, kalo mereka mau coba juga silahkan, so?gue memutuskan untuk mencentang kolom kalau gue bawa barang terlarang menurutnya ๐Ÿ˜ฆ

Abis di immigration dia cuma butuh kertas tentang diri gue, enggak menutup kemungkinan lo ditanya tentang diri lo dan mau ngapain lo kesana.

Done lanjut ke tempat pengambilan bagasi, karena antrian panjang immigrasi membuat koper gue mungkin udah ngiter di belt lebih dari 100x *lebay, so gue tinggal ambil tuh bagasi koper dan juga bagasi si stroler yang berada enggak jauh dari si belt ini..

mulailah declare barang gue yang tidak memenuhi standarisasinya, gue disuruh melewati jalur yang berbeda dengan yang lain, namun, ketika gue masuk ke ruangan tiu penjaganya hanya nanya apa yang gue bawa, ketika gue bilang “Cooked Salt Fish” trus dia bilang “Ok mam, go straight and find way out” woooow jadi sama sekali enggak dibuka tuh koper dan gue lolos WOHOOOOO..

 

First Melbourne Trip, Transit @KLIA2, Numpang Tidur di Surau..

Next trip is Australia……

image1

bermula dari visa yang ternyata di approve dan ketinggalan jadwal jalan jalannya si mamih karena kerjaan yang numpuk, jadilah saya berjalan sendiri ke negri kanguru ini.

this is my first time to go to another country which need visa to go lol *lebay

intinya enggak pernah jalan jalan yang jauh kalo keluar negri (apalagi sendirian) paling cuma malaysia dan singapore seperti cerita cerita sebelumnya.

so start with saya beli tiket transit (Bukan penerbangan langung dari maskapainya tetapi transit sendiri) transitnya di KL hihihi *KL again*..

penerbangan dari jakarta ke Melbourne yang saya beli transit di KL dengan lama transit 13 Jam. banyak yang saya bisa lakukan seharusnya dengan 13 jam tersebut namun, karena waktu sampai saya adalah malam hari jd saya hanya bisa di bandara saja.:(

Apa yang saya lakukan dibandara? tidur…yeah beneran hanya tidur karena hari itu saya lelah /?ย  lol….

dimana saya tidur? di surau… yeah right, saya sempat tertidur di surau atau musalah (Tempat ibadah orang muslim *buat yang enggak ngerti*)

jadi di cerita saya sebelumnya saya pernah menginap di KLIA2 dengan capsule hotel (Baca Sebelumnya), niat hati mau kesana juga ketika saya mau kesana pada hari itu semua web booking hotel bilang kalau hotel tersebut penuh (merencanakan booking di hari yang sama dengan kedatangan /Hari H), namun, ketika saya kesana hotelnya terlihat sepi, nanya sama mba mba penjaganya dia bilang penuh enggak bisa booked kecuali kalo udah booked lewat web.

pas saya cek ulang ternyata kalo mesen lewat official webnya itu masih ada namun, kudu pake CC. bzzz apa daya saya yang enggak punya cc inih jadilah saya menginap di surau.

jadi sebenernya menginap di surai ini bukan pilihan saya tapi setelah hopeless sama si capsule hotel sebelahnya pas ada surau, emang niat mau solat saat itu saya pas belum solat isya, ketika masuk kesana ternyata musola itu penuh dengan orang2 (enggak penuh sesak juga sih, tapi ramai sekitar 10 orangan)ย  orang2 ini seperti saya (transit atau bahkan saya melihat ada penjaga money changer juga sempat masuk ke surau untuk tidur) namun mereka kaya udah prepare gitu, mereka malah bawa semacam seprai (Cover tempat tidur) untuk menjadi selimut dan bantalannya menggunakan tas.

setelah solat saya menumpang istirahat sejenak dan ketiduran hehehehe *btw di suraunya juga ada colokan kalo batre kamu abis* saya tidak menyarankan, tapi kalo udah enggak ada jalan lain ya mau gimana._.

suasana di KLIA itu ramai menjelang tengah malam sekitar jam 1 an mulailah sepi karena toko toko di dalamnya juga mulai tutup, setelah saya tertidur ayam (tidur-enggak gaje) sekitar jam 5 pagi saya bagun dan keluar surau (bosen cyn dan badan mulai enggak enak /?), pas saya keluar itu bandara udah mulai beroprasi (i mean udah rame bgt beda sama semalem).

penerbangan saya pukul 10 pagi, mulai lah saya berjalan jalan di KLIA (walaupun udah bosen bgt) pas saya ke tempat check i sok sokan liat jadwal padahal udah tau jadwalnya eh saya melihat penerbangan saya ternyata udah bisa check in (amazing) padahal itu masih jam setengah 6 pagi.

setelah check in saya masuk ke dalam (melewati imigrasi) di dalam saya sempatkan untuk mandi dan bersih bersih plus dudk dudk lagi di surau.

untuk mandi sebelum check in saya sempat ke mart yang deket “auntie anne” disitu saya beli satu set perlekapan mandi (Sabun, shampoo, bedak dan lotion merek balita harganya cuma 25RM atau sekitar 60ribuan) itu semua dalam ukuran yang bisa masuk ke pesawat (jadi bisa dibawa juga buat bersih bersih di pesawat).

image3

surau yang saya tempati adalah surau dekat Mcd satelit building, jadi abis cekcek imigrasi dll saya lurus ke arah gedung satelit baru masuk gedung langsung ke kanan (samping Toast Box itu).ย  waktu itu masih jam 6an sepi enggak ada orang, saya disitu hampir satu jaman dan tetap tidak ada orang yang datang.

next saya tunggu disitu dan mulai masuk ke gatenya itu sekitar pukul 9an, mulailah 9.20an para penumpang dibolehkan untuk naik pesawat.

FYI. jadi saya waktu itu sempat disuruh bawa stroler yang lumayan gede (padahal saya belum punya anak;;)sepanjang jalan di liatin bzzzzz , intinya bukan itu, saya cuma mau kasih sedikit info tentang bawa barang yang over size (over size bukan over bagagge ya) jadi over size ini barang barang yang sizenya melebihi size koper yang besar, kaya contohnya stroler ini. cara checkinnya adalah,

pertama tetap ke counter check in (usahain udah di wrapping ya cyn, kmrn saya udah di wrapping aja ada yg robek robek;;ย  walaupun banyak juga yang santai naro tanpa di apa2in cuma di lipet doang) setelah check in si penjaganya cuma bilang “ini di over size ya di belakang” ketika gue nanya detail dimana dia diem ._. (mungkin saya ngomong kekecilan suaranya) tapi sedih akhirnya gue nyari sendiri.

jadi di ujung (kalo masuk lantai check in lo berdiri di billboard besar yg ada di tengah nah itu belok ke kanan terus sampe mentog terus ke kiri sampe mentog lagi trus ke kanan (ntar ada ruangan khusus pramugari dan pramugara even penjaganya airasia disitu) trus masih masuk lagi nanti ada penjaganya waktu itu dia cuma sendiri dan sepih, (kerena belom pernah yaa jadi saya horor *ini berenan nyampe apa kaga yak*) jangan lupa selalu masukin barang kita pake bak abu abu yang ada disana kalo enggak penjaganya marah2 gitu GAJE -_-“

Malaka, Malaysia trip Mei 2016

Okay now saatnya bercerita ke Melaka?apa malaka? idk…

Melaka ini dimana? digunung *enggak…

jadi Melaka ini salah satu destinasi lainnya kalo di KL (Lumayan jauh) mungkin Melaka ini sama aja kaya Jakarta-Bandung..

naik apa kesana?naik Gunung *apasih

jadi yang gue tau itu cuma naik Bus..mungkin bisa naik mobil dan motor eaaa..

tapi umum buat kita orang yang bukan tinggal disana (gue) bus yaa~

dimana beli tiketnya?digunung *halah

Belinya itu bisa online bisa juga langsung ke TBS (Terminal Bersepadu Selatan)..

jadi gue banyak search *again tentang jalan jalan ke kota ini, kota ini terkenal dengan “kota tua”nya malaysia, yap hampir sama dengan kota tua disini yang punya wilayah sendiri dengan maskotnya adalah gereja dan bangunan bangunan bernuansa merah dan toko toko di wilayah itu sendiri yang bisa di gapai hanya dengan jalan kaki,

so start with beli tiketnya,jadi guys gue beli tiketnya itu online, why? karena ane enggak tau bentuknya terminal bus disana itu modelnya gimana, dan takut keabisan juga sama busnya..harga busnya itu beragam termurah itu 12RM dan ada juga yang mahal bisa sampe 40RM (KL-Melaka), gue waktu itu langsung beli return 14,4RM pertiketnya jadi return itu sekitar 20RM..oh iya guys perbedaan itu harga sebenernya cuma waktu jalannya dan bagusnya bisnya aja..gue pesen yang 14.4RM ini juga udah lumayan oke kok, kalo kalian pernah naik damri yang executive dengan bangku 1-2 , nah itu sama guys..

Gue book tiket itu di web BusOnlineTicket.com , pembelian cukup mudah, cukup pilih depart dan arrive placenya, kapan berangkat, dan untuk berapa orang..trus klik “Search buses”, nanti keluar nama bus plus harganya.. pilih busnya dan lanjut ke pembayaran..

nanti kalo pembayaran selesai kalian dapat email yang harus ditukarkan dengan tiket fisik di loket terminalnya..

done dengan tiket saatnya jalan ke terminalnya, terminal yang besar (setau saya) di TBS, terminal bersepadu selatan, bagaimana cara menuju terminal ini?

ada banyak cara, Bus, Taxi Online, Taxi, dan kereta..

termurah mungkin taxi online kalau kalian beramai ramai, tapi kalo saya, saya lebih suka menggunakan kereta..how? caranya adalah kalian harus ke KL Sentral, disana kalian beli tiket KLIA transit dan beli tiket yang ke Bandar Tasik, kalau kalian pakai cara ini, setalah sampai di Stasiun Bandar tasik, kalian bisa melihat di sampingnya ada gedung besar (seperti GOR) nah itulah TBSnya..

ikutin aja arah keluar lalu kalian dengan gampang bisa terbawa arus /? ke TBS tersebut *aka banyak tulisan arah menuju TBSnya..

Jadi kalo gue abis keluar dari stasiun gue dibawa kaya naik ke atas gitu nanti jalan lagi baru sampailah ke “Lobby”nya si TBS ini..yang menurut gue lobby adalah Hall besar yang di dalamnya terdapat loket loket penjual dan waktu gue sampe disana itu lumayan rame dan antriannya mayan panjang.

gue beli Tiket itu bus dengan nama “KKKL” setelah nemu loket loket gue mulailah mencari si loketnya KKKL ini, setelah nemu dan mengantri, gue akhirnya bisa nukerin nih email ke tiket fisiknya…

BTW tuker tiket harus sama sesuai No ID yang di daftarin waktu beli tiketnya yaa guys karena setiap mau masuk boarding dan masuk ke busnya si abang abangnya selalu ngecek (terutama yang di pintu masuk boarding).

S__20881419.jpg

Photo by me (Tiket Fisik)

Done tuker tiket saatnya masuk ke ruang boarding, Jadi nanti kalian liat ada tangga menuju lantai bawah yang mana nih tangga paling rame (linenya panjang) kenapa? karena sebelum turun tangga ente kudu kasih liat tiket dan si ID (gue pake paspor).

Turun kebawah, isinya itu adalah ruang tunggu, nah kita tunggu dimana? liat di tiket lo, lo itu di gate mana, kalo gue di gate 10 jadi gue cari tempat duduk dekatgate 10 itu,

BTW sebenernya satu gate itu hanya untuk satu bus saja, namun waktu itu bus sebelum gue telat dan akhirnya gate 10 jadi ada 2 bus, untungnya orang yang jagain bisa di tanya dan dia jelasin detail, setelah beberapa menit menunggu datanglah bus saya KKKL ini,

 

S__20881417.jpg

Photo by me (bus KKKL KL-Melaka)

S__20881418.jpg

perjalanan itu bisa sampe 2 jaman guys, karena busnya empuk jadi sebenernya kalian bisa nyaman banget buat tidur, tapi kalo gue enggak bisa tidur so, lihat lah pemandangan kanan kiri…

yeay another Journey come…

sampai di Stasiun besar Melaka, gue nge search how to place that katanya famous itu, ada beberapa jalan dan yang menurut gue banyak nonggol di halaman depannya google adalah naik bis Panorama nomer 17 dengan rute Melaka Sentral-Jonker Walk dengan harga per orang adalah 3RM (apa 5RM yaa?lufaa),,

cara naiknya adalah cari ada bus panorama yang lagi ngetem nanti kalian bisa cari bus Panorama nomor 17nya..waktu itu busnya belum sampe dan gue bisa nunggu sampe 15 menitan, dan begitu sampe kita kudu antre (tidak teratur),,why antre?karena abang abangnya enggak punya “kenek” jadi si supir bakal nanya elo satu satu mau turun dimance, dan dia enggak mau busnya ramai bgt jd kalo menurut dia udah penuh ya udin dia tinggal penumpang lainnya..

S__20881420.jpg

Photo by me (perjalanan dari stasiun ke bangunan merah)

karena macet bus ini jadi rada lemot but enggak sampe 20 menitan udah sampee kok, bagaimana caranya tau kalo udah sampe? kalian tinggal liat aja kalo kanan kiri udah merah semua tandanya kalian udah sampe lol,,

Dari turun situ kalian bisa jalan jalan ke toko toko souvenir atau toko makanan yang ada di sebrang bagunan merah tersebut..

S__20881421.jpg

Photo by me (Toko toko Seberang Gereja Merah)

oh iya guys di Melaka ini kalian bisa naik boat yang mengelilingi toko tokonya (Bukan di Venice ya) jadi toko toko ini kaya disuatu pulau gitu dan kita bisa ngelilingin nih pulau dengan cara menaiki boat,, dengan harga satu orang untuk orang luar negeri adalah 15RM dewasa dan 7RM buat anak anak (Tahun 2016)..perjalanan membutuhkan waktu sekitar 45 menit dengan diiringi musik musik melayu dari si abang supirnya…

S__20881422.jpg

Photo by me (Antre saat naik Boat)

*PS guys bawa handuk kecil kalo lo orangnya keringetan, bawa payung kalo musim ujan ..

Disitu panas~ enggak banyak pohon kalo di toko tokonya, paling enak neduh di depan gereja yang merah itu, depannya juga ada yang jualan gorengan /? Jus semangka dengan buah semangka yang lo kudu bawa bawa, dan juga es Kelapa..

oh iya itu Melaka kaya pertengahannya Malaysia dan Singapore jadi dari Stasiun Melaka ada rute juga yang ke Singapore bisa juga beli di online booking yang tadi gue kasih tau
๐Ÿ™‚