Osaka Trip, Macet saat mau Takeoff, Delay, & Immigrasi yang Horor.

New Story New Journey..

This time i will talk about Osaka, my trip mulai dari tanggal 24 Mei 2017 – 29 Mei 2017..

Lets Start!

Jadi gue berangkat dari CGK itu pukul 8.30 Malam..perjalanan normal dengan proses checkin dan lain lain sama seperti yang biasa dilakukan di bandara jakarta.. Check in-Bagasi-Boarding-Naik Pesawat-Cus..

FYI: Hati hati kalau mau membeli tiket transitan yang tidak sepaket.. jangan sampai pesawat kalian angus gara gara flight traffic.nya di CGK..

my Case, untungnya gue beli langsung sepaket CGK-KUL-KIX.. jadi gue di KUL itu cuma satu jam transit saja (Normal schedule dari Airasia).. ternyata eh ternyata pesawat gue yang ke KUL itu delay 15 menit..jadi yang harusnya jalan jam 8.30 ini jadi 8.45.. i feel like “okay 15 menit doang cyn,,” tapi guys delay enggak hanya disitu aja. pesawat gue keluar parkiran itu pukul 8.45 (Sesuai) but jalan sampe terbang itu membutuhkan waktu lebih dari 45 Menit.. bayangin kalo kalian beli tiket terpisah..pastinya itu tiket selanjutnya bakalan hangus;; kenapa sampe 45 menit? itu karena air traffic di CGK, jadi pas gue celingak celinguk ke jendela,, ini pesawat kaya antri untuk terbang, you know lah ya landasan pacu itu cuma ada satu dan take off landing di landasan pacu yang samaan, makanya ada traffic ini (Jakarta yeey dimana mana macet cyn).

sampai di KUL, pesawat gue yg ke KIX jd delay juga satu jam..ok, im fine 🙂

Done naik pesawat, 6 jam perjalanan dihiasi dengan dengkuran kanan kiri samping belakang (njir lebay), sampailah diriku di KIX atau Kansai International Xport (Airport, au dah kenapa terakhirnya X)..turun dari pesawat mulailah bahasa jepang berkumandang /?, mulai dari koniciwa dan tulisan tulisan lainnya.

turun dari pesawat kemana?entah…ikutin aja rombongan, mereka pasti mau keluar enggak mungkin mau nginep di bandara (yekali)..jadi bandaranya sama kaya KLIA1 yang ada train untuk ke “main terminal”nya, dan gedung yang gue baru dateng itu mereka bilangnya “Wings building”.

nanti kalian akan sampai di ruangan immigration, orangnya banyak dan dengan tujuan yang sama “Mau Keluar” jd enggak mungkin kalian tersesat (BTW sebelum sampe di pesawat dibagiin kertas declare barang bawaan ya cyn)

Immigrasi normalnya cuma satu stand dimana disitu scan tangan foto muka dan cap..nah kalo di KIX ini Scan tangan dan foto dibuat terpisah jadi ada lain sendiri sebelum paspor lo dicap.. di tempat scan ini enggak perlu kuatir guys, mereka bisa bahasa Indonesia atau english paling enggak..ibu ibu yang nanganin /? gue abis liat paspor gue langsung dia pake bahasa Indonesia yang bisa dibilang “fasih” 🙂

abis di scan baru antri untuk di cap tuh paspornya..

FYI: Hati hati dengan immigrasi dan visa Wiver..why?

in my Case, Sebelumnya keluarga gue pernah jalan ke Tokyo (Bulan Maret) dia bilang sekeluarga gue kena masuk ruangan immigrasi tapi hanya sebentar langsung di bolehin keluar, nah giliran gue?……no! i need to wait until 45 Minute…..

Jadi pas abis di scan dengan santainya gue langsung menuju stand cap paspor, eh abis di cap si mba mbanya langsung ambil form putih trus tlp orang gitu, enggak lama ada  bapak bapak nyamperin dan nyuruh gue keluar dari stand itu dan mulai masuk ke sebuah ruangan..

ruangannya seperti kantor, namun ada bangku panjang (mirip bangku di kereta makannya indonesia)..disitu ada 2 Orang Bapak bapak dan satu anak muda mungkin sekitar berumur sama seperti saya..

bapak bapak itu tiba tiba bersuara:

Bapak: Asal dari mana mba? (Mungkin abis liat paspor yang di bawa bapak2 sebelumnya dia liat sama sama indonesia)

Gue: *Bingung* Indo…Bekasi pak..

Bapak: Oh,, liburan mba?

Gue: iya pak liburan..

Bapak: ohh enak yaa,, saya mau kerja pake jalur enggak bener nih, jadi ketauan ntar malem balik lagi ke Indonesia enggak bisa masuk ke Jepang *ketawa bareng anak muda*

gue: *panik* oh… 🙂 (anjer tempat apaan nih kok horor)

enggak lama si bapak bapak jepang yang bawa paspor gue dateng, dia nanya Mau ngapain?tiket pulangnya mana?nginep dimana? (dengan bhasa inggris yang agak susah dimengerti gue berulang kali ngomong “huh?”) abis gue kasih liat hotelnya di hape, dia liat hape gue itu full korean language trus dia langsung nanya bisa bahasa korea atau enggak? abis gue bilang bisa dia langsung ngomong pake bahasa korea dan itu lebih gampang di cerna /? dari pada dia ngomong english barusan..setelah menunggu 45 menit baru lah si bapak bapak balik lagi dengan menyebut nama Allah… (eh bukan nama gue maksudnya) dia langsung kasih gue stiker di paspor sebagai visa gue yg baru, it say 15 days only terhitung dari gue sampe..

keluarlah guee dan gue liat sekeliling (tempat bagasi) itu bagasi dari pesawat guee baru pada keluar jd gue keluar dari situ masih berbarengan sama orang di pesawat gue 🙂