Melbourne Trip alone, Watch Basketball competition @Dandenong Stadium and Brighton Beach

Setelah sudah mulai beradaptasi dengan Aussie , so today udah jadi kaya orang Aussie lol, kenapa? karena gue bukannya menghabiskan waktu buat jalan jalan gue malah mengorbankan jalan jalan gue ini untuk nonton kompetisi keponakanku di Dandenong Stadium.

Dandenong Stadium berada di wilayah Dandenong, dekat dengan rumahnya kk kyuh..

jadi di Stadium ini ada Club basket yang tiap tahun selalu di adain kompetisi sesama clubnya, tidak menutup kemungkinan anak anak disini berasal dari sekolah yang sama jadi ramenya bukan maen, belom lagi orang tuanya pada nonton juga..

Kompetisinya lumayan ketat, terlebih yang jadi lawan adalah team paling jago se-Dandenong eaaa jadi males nonton xD

Gue sempet berkeliling trus ngehin kalo disitu banyak bgt orang kulit hitam , dan mereka kayanya enggak banyak Rasis sih..

Setelah selesai gue dan lainnya ke pasar Dandenong, disitu adlah pasar yang bagus buat beli oleh oleh, gue bisa dapet murah disitu dari mulai aksesoris macem boomerang, gantungan kunci, sendal jepit bertuliskan Aussie dll rata rata sekitar 1-3$ per itemnya..

Lanjut selesai belenjong gue cus ke pantai yang terkenal atau jadi iconya si Melbourne ini cyn, namanya Brighton Beach, pantai ini terkenal dengan rumah rumah mungil berwarna warni yang berjejer di pinggiran si pantai..

Cara untuk kesana gimance?taxi kali ya atau naik mobil kaya gue, sumpah gue enggak liat ada bus pas lagi kesana._. (Later gue cari tau).

Perjalanan dari Dandenong ke pantai itu bisa sampai 1.5 jam, sampe di pantai itu lumayan rame gara gara kakak gue sampe enggak bisa parkir a.k.a susah cari parkirnya..

Pantainya bersih, banyak orang bawa selendang besar trus di jadiin tiker haha dan banyak orang Indonesia, baru masuk aja gue udah ketemu segerombolah keluarga yang lagi santai santai ria dengan ngoceh pake bahasa indo, trus enggak dikit juga gerombolan anak anak muda yang juga ngoceh pake bahasa indo, fyi rumah rumah itu bisa disewa secara umum guys, cuma, mehong (bagi gue) satu rumah itu disewa seharga lebih dari 3000$ atau setara dengan 30Jutan untuk sehari..

P.S: oh iya guys ini penting bgt buat para wece wece atau perempuan, USAHAIN jangan menahan pipis sampe ke Brighton Beach ini, kenapa? toiletnya kotor, gelap, banyak tisu dimana mana….umm… jadi mending mampir dimana dulu gitu buat pipis, another option! gue pengen pipis di tengah perjalanan, biasanya kalo jekardah tinggal cari pom bensin atau masjid trus pipis, nah kalo ini si suami kakak berentiin gue di tempat kasino gitu, dan disitu bersih dan tempat tidak sekotor yang dibayangan gue, mereka semua fokus ke mainan Kasinonya, enggak ada yang ngomong satupun sunyi. jadi feelnya kaya lagi di timezone yang orang orangnya suaranya pada di “mute”.

Disini juga ada food truck yang jual ice cream and hot dog harganya start from 5$..

Hijabers alone, Melbourne City, Shopping “Sejuta dalam 5 Menit”, Free Trem, and Metro

Hi guys di part ini gue mau cerita pengalaman gue sendiri jalan jalan di Melbourne..

Jadi bermulai dengan saat ini keluarga kakak gue yang tinggal disana itu lagi sibuk sibuknya, sampe si krucil satu (anakanya kakak) juga busy sama schoolnya (padahal masih umur 2 tahun), so, i decide to walking walking Alone..

Start gue jalan itu dari “pinggiran kota”nya Melbourne, namanya “Bayswater”, untuk ke tengah kota Melbourne gue kudu naik Metro a.k.a KRLnya mereka selama kurang lebih 30 Menit..

Metro adalah salah satu alat transportasi di Melbourne berbentuk seperti kereta atau MRT yang ada di SG, cuma jarang juga ini Metro ada di bawah tanah, rata rata di atas, makanya gue lebih suka nyebutnya KRL hihihi

selain metro ada juga kok bus, Trem (hanya di kota besar), dan Taxi tentunya..

Stasiun Metro sama aja kaya stasiun KRL, tap card trus jalan, bisa juga beli dulu tiketnya di vending machine atau di loket, di Bayswater ini peronya cuma 2 jadi enggak terlalu susah untuk cari peron mana yang kearah Melbourne City. (Peron a.k.a Platform)..

IMG_7031
Photo by Me di depan Victoria Library

Perjalanan dari Bayswater ke Melbourne City Cost 3$ return..

FYI, gue disini wanita berhijab guys, pertamanya gue takut bgt kena bully orang orang sana karena gue berhijab, karena lo bisa liat orang berhijab itu kaya 1 banding 1000 lol..tapi Alhamdulillah selama saya di Aussie enggak ada yang nyinyir /? ataupun nge bully, mereka baik semua, malah setiap gue ketemu yang pake hijab jd sok “Temen” senyum senyum gitu. hehehe even ketika gue di Metro, gue bener bener cari tempat yg sepi alias cari bangku yang isinya gue doang, eh pas di stasiun lainnya banyak kursi kosong malah mereka mau deketnya sama guee *awawaw *LAH?

Pertama gue di suruh turun di Flinder street (Station yang paling trekenal di Melbourne City, tapi ternyata ketika saya kesana itu station enggak bisa di lewatin sama metro yang gue naikin jadi kudu turun di Melbourne Central..

Melbourne Central adalah Centralnya semua Metro..

IMG_7009
Flinders Street Railways Station

Dari sini cukup jalan kaki buat ngiter ngiter, gue punya beberapa target place yang kudu di kunjungi yaitu: Hosier Lane (Gang yang banyak ARTnya,

Arcade (tempatnya Song Jihyo Runningman Team *Tetep korean*)

IMG_7028

Melbourne City Tourism

Victoria Library

IMG_7030

Semuanya cuma pake jalan kaki dan enggak jauh karena enak aja pemandangannya (secara norak baru pertama kali)..

Enggak dikit juga gue cuma duduk duduk di pinggiran jalan /? (ada bangkunya-_-) enak aja liatin orang sana yang seneng bgt ngobrol sama orang disebelahnya di banding megang hape kaya gue hehehe

setelah lelah jalan jalan gue memutuskan untuk ke Victoria Market yang terkenal itu, karena lihat maps rada jauh akhirnya gue memutuskan untuk naik trem, Pucuk dicinta, ulampun tiba, yup ketika gue mau naek trem yang berbayar gue malah menemukan trem yang gretongan, wohooooo

Trem ini terkenal gretong dan suka muter muter, kalo enggak salah ada 2 rute, yang gue naekin itu melewati Etihad Stadium, Bay di depannya, dan Melbourne star a.k.a bianglalanya Melbourne..

pas gue naek ada ibu ibu baik bgt ngasih gue tempat duduk dan warning gue kalo ada gundukan di dalem keretanya, dia takut gue jatoh hehehe dan di dalem itu trem juga ada penjaganya yang bis alo tanya apapun yang ada di sepanjang jalan itu, pokoknya berasa ikut tour dah.

Abis naik trem gue lanjut dan turun di deket Victoria Market..

Victoria Market adalah pasar barang murah kalo mau buat oleh oleh, yupp murah tapi enggak bagi yang backpacker bgt ya (Kaya gue)..

Jadi rata rata mereka matogin harga (pake G) itu 3 barang 10$, murah yaa kesannya (Biasa di indo kaos kaki 10ribu 3 biji) jadi disitu main beli beli aja enggak berasa cuma 3 toko aja gue bisa abisin 100$ atau 1 jutaan dalam beberapa menit._. trus saya galau dengan kehidupan saya selanjutnya lol *btw orang yang jual ada orang Indoensia juga jd gue sempet tawar2an pake bahasa Indonesia hehehe *tawar ya bang*.

setlah gue capek pake banget akhirnya gue memutuskan untuk balik ke rumah, Caranya? gue kudu ke Melbourne Central dulu trus naik Metro yang ke bayswater (but Easy think not Easy to do)..

Metro di Melbourne Central ini super duper bingungin.

why?Jadi gini, peron di Melbourne Central itu ada banyak, cuma satu peron itupun dilewatin oleh bermacam macam Metro dan berbagai jurusan, Jeng Jeng..

Perjalanan gue ki melbourne City gue naek yg Platfrom 1, logikanya gue naik lagi ke Platfrom 1 tapi ke arah berlawanan, begitu gue liat tuh jurusan ke Platfrom 1 tidak ada satupun stasiun Baywater, lah kok bisa? yap karena satu peron atau satu platfrom itu macem macem, jd yang harus kita hapalin adalah ujung stasiun yang akan kita turunin, untungnya guys sebelum kalian masuk tap cardnya kalian bisa liat TV berjejer yang ngasih tau kereta mana aja yang ada di tiap tiap platfrom..

Pas udah di tempatnya, itu tempatnya besar sekali semacam 2xnya gambir trus LCD di samping jalur itu ganti ganti mulu pertama dia bilang Platfrom 1 karena perplatfrom itu di lalui banyak kereta, jadi kita harus jeli yang mau akan lewat itu kereta kemana.

Intinya telitilah, jagaan sok pake logika kalo buat pertama kali (Kaya Gue) hehehe.