Airasia review KUL-MEL, Nyangkut Declaration gara gara Ikan Teri @Melbourne Airport.

So, this is the review Airasia KUL-MEL D7 212 by Me πŸ™‚

image1
D7 212 KUL-MEL

Jadi pesawat gue depart jam 10.30 waktu malaysia bagian mana saya kurah faham. karena saya udah mengelilingi KLIA2 dari kemarenannya jadilah saya hanya duduk2 dan saat itu saya membutuh kan charger hape eh colokan maksudnya karena di video call mulu sama emak /? (maklum jalan sendirian takut nyasar /?) entah kenapa itu colokan penuh di mana mana ada sekalinya kosong barengan sama orang gitu (dia bawa colokan yg banyak) gue pun urung untuk join (terkendala bahasa karena masih pagi males mikir, dan enggak seru ajah),

sampai akhirnya saya memutuskan untuk masuk aja udah ke gate karena hopeless mati mati dah ni hape, eh ternyata abis pemeriksaan terakhir ke Gatenya ada colokan nganggur;; Hamdo’Allah..

disitu saya nge cas hape sampe jam 09.30 mikir pasti baru masuk pesawat jam 10.an, eh ternyata sekitar jam 9.40, orang2 di Gate saya udah mulai ngantri, pertama saya enggak percaya /? saya dengan santainya (sambil menahan pipis) mendekati gate saya dan ternyata bener itu rombongan saya yang disuruh masuk pesawat (Amajing)..

image2
Queue buat masuk ke Pesawat

saya kabur ke toilet dan mulai mengantri untuk masuk, FYI berbeda dari pesawat yang saya biasa naikin dari KLIA (yg cuma ke Jakarta saja)..

nah khusus penerbangan dengan code D7 di KLIA2 ini pemeriksaannya tidak hanya lihat kertas boarding pas saja tapi lodisuruh juga kasih liat paspor lo, enggak menutup kemungkinan juga orang yang meriksa paspor lo bakalan nanya nanya masalah perjalanan lo ini guys..

Masuk di pesawat, gue Alhamdulillah dapet yang quite zone (karena waktu mesen pake no seat trus random seatnya sampe ke paling belakang dan di tengah2 itu bukan spot ane banget;;) seat plan airasia yang dari quite zone hingga seat regular itu normalnya 3-3-3 kalo yg paling belakang mungkin ada yang 2-3-2 (quite zone all 3-3-3) in my case, gue duduk deket jendela di barisan sebelah kiri..

karena masuknya jam 09.40.an jadi lama lah yaa nungu di dalem pesawat sampe waktu keberangkatan yaitu 10.30. Ketika mulai penuh pesawatnya, barulah mulai berisik dari si cabin kru pake speaker yang ada di dalem pesawat, bilingual dengan bahasa melayu dan bahasa inggris..

Overall dari cabin semuanya bersih dan normal aja kok untuk budget Airlines ya guys..

enggak lama setelah depart dari KLIA2 mulailah para pramugari dan pramugara membagikan makanan sesuai pesanan dan ada juga yang mesan saat di atas juga /?, saya saat itu agak sedikit mengantuk dan juga belum lapar jadi sengaja abis di kasih makanannya enggak langsung makan (sombong), dsitu saya sempatkan tidurΒ  hingga setelah terbangun orang orang yang sudah makan mulai merapikan kembali mejanya, pramugaripun mulai berkeliling untuk mengambil sampah2.

setelah mungkin 1 jam perjalanan quite zone dan flatbed zone di matikan lampunya mungkin untuk agak yang beristirahat lebih nyaman (namun saya disitu lagi laper /?), jadi ketika lampu dimatikan semua jendela tiba tiba di tutup (bukan otamtis tapi orang2 yang disamping jendela dengan otomatis tutup jendelanya, jadi gelap gulita buka sedikit jendelanya aja keliatan bgt, akhirnya saya makan gelap gelapan makannya, cedih;;

jadi saran saya begitu dikasih makan kalo mau makan yang terang mending langsung dimakan, program mati lampu itu setelah sesi makan makan lol

gue baru pertama kali naik pesawat yang lamanya minta ampun begini (apa lagi ke amerika yaa) mau ngapain aja bingung , nonton drama korea udah, main hape udah akhirnya membuka obrolan sama orang sebelah, Orang sebelah gue ini berasal dari China, yang satu baru pertama kali ke aussie yang satunya emang tinggal disana,mereka seneng bisa ngomong sama gue yang kata mereka gue pinter bahasa inggrisnya (padahal gue lagi nahan deg degan takut di tanyain pas di immigrasi), gue banyak di kasih tau tentang china dan membuat gue jadi pegen testing ke china. even mereka ajak gue buat naik skybus bareng buat sampe ke Melbourne City, soo sweet…tapi gue menolaknya gara2 Alhamdulillah kakak saya dengan senanghati menjemput walau bayar parikrnya sampe 2 juta lebih untuk satu jam pertama katanya;; (Another reason i bought her stroller hahaha)

“Hope to See you again Lexi and yang cowo lupa namanya lol”,

image8
Snack China Manis dan enak, katanya terkenal bgt disana πŸ™‚
image7
Mulai Masuk Aussie land
image6
Aurora?

7 jam berlalu sampailah di Melbourne, seneng dan agak enggak percaya sampe juga gue di negara lain yg jauhan dikit, dari turun pesawat sampe ke imigrasi jalannya enggak begitu jauh, jadi ketika gue bertiga udah mulai ngobrol, terpisahlah gue karena mau pipis; jadilah gue ke imigrasi sendirian.

image12
Tulamarine Airport

FYI, jadi begitu gue keluar dari toilet gue jalan ke arah immigrasi dan Masya Allah, kaget gue liat antrian kaya mau antri sembako, banyak banget orangnya.

jadi banyak jalur jalur dengan tulisan E-Pasport, Foreigner, dan Jalur delegasian gitu.

FYI, kalau kalian udah pake e-paspor kalian bisa antri di jalur E-paspor.. lo bisa milih deh mau lewat yang mana, ujung ujungnya juga tetep harus tatatp tatapan mata dengan orang immigrasi sih, cuma waktu gue antri itu, jalur E-paspor sepi, mungkin orang banyak mikir hanya untuk E-paspor orang Aussie doang kali ya..

image10
Long Queue to Immigration 😦
image11
Still Queue 😦

Setelah sampai dengan orang immigrasinya, kalian diwajibkan mengumpulkan 2 kertas, yang pertama mengenai diri anda dan yang lainnya mengenai barang bawaan..

In my case, gue disuruh bawa ikan teri buat si kk (ikan teri bersambal manis buatan mommy), dan di kertas Declare barang bawaan salah satu barang yang enggak boleh lo bawa adalah “Ikan” dan hewan lainnya..

Sebelumnya juga kk gue yang lain yang tinggal di luar negeri dengan 100% yakin mengharuskan gue untuk jujur, Toh gue enggak bawa makanan racun, kalo mereka mau coba juga silahkan, so?gue memutuskan untuk mencentang kolom kalau gue bawa barang terlarang menurutnya 😦

Abis di immigration dia cuma butuh kertas tentang diri gue, enggak menutup kemungkinan lo ditanya tentang diri lo dan mau ngapain lo kesana.

Done lanjut ke tempat pengambilan bagasi, karena antrian panjang immigrasi membuat koper gue mungkin udah ngiter di belt lebih dari 100x *lebay, so gue tinggal ambil tuh bagasi koper dan juga bagasi si stroler yang berada enggak jauh dari si belt ini..

mulailah declare barang gue yang tidak memenuhi standarisasinya, gue disuruh melewati jalur yang berbeda dengan yang lain, namun, ketika gue masuk ke ruangan tiu penjaganya hanya nanya apa yang gue bawa, ketika gue bilang “Cooked Salt Fish” trus dia bilang “Ok mam, go straight and find way out” woooow jadi sama sekali enggak dibuka tuh koper dan gue lolos WOHOOOOO..