Nonton Bioskop di Kuala Lumpur & Trip to “Putrajaya”

Hellooooo~

now i mau ceritain pengalaman nonton bioskop di negeri sebelah *lol

jadi waktu itu gue bersama nyokap dan bokap mau ke putrajaya malem malem karena acara yang mau gue datengin adanya malem jadi nyokap memutuskan untuk “nonton aja yuks?” , pas ke mall dan liat ada film bagus (film indonesia juga) maka,jadilah gue nonton, waktu itu ada film Indonesia yang hits juga di Malaysia namanya “Stupid Boss”, ternyata mainnya banyak di Malaysia , tapi yg main ada BCL sama Reza itu~

akhirnya kita nonton, waktu itu pas lagi jalan jalan di mall “Berjaya Times Square”..

Berjaya mall ini menurut gue mall yang gede, kegedean menurut gue, why? ini mall mungkin lantainya bisa sampe 15 lantai lol

Mall ini ada Theme parknya di dalemnya, mecem trans mall tapi ini them parknya rada besar, dari tempat penjualan tiket biskopnya kita bisa tuh denger oranng orang teriak gara gara naik roller coasternya..

mau tau lebih lengkapnya bisa buka link dibawah ini,,

Theme Park di Berjaya Times Square malaysia

Jadi alasan kenapa pilih nonton disini juga karena bisokop yang rada murah itu disini hehehe gue waktu itu nonton dihari minggu cuma 15 RM itu sekitar 50Ribuan yaa~ kalo di KLCC bisa seratus ribu gitu kalo enggak salah, (pengiritan, jadi cari yang murah lol)

how to beli tiketnya? basicnya sih sama ya guys beli tiket, pilih kursi, bayar trus masuk ke ruangannya..yang menurut gue berbeda adalah, setelah gue beli tiket biasanya disini itu kan bisa nunggu paling enggak di dalam bioskopnya, nah kalo ini enggak boleh, why?Jadi film gue itu mulai pukul 3.35PM nah abis beli bokap langsung bilang “Nunggu aja di dalem” akhirnya gue masuk ke dalem bioskopnya (Bukan Studio nontonnya yaa, di ruangan bioskopnya doang) pas mau masuk ada mas mas nanya tiket guee, akhirnya gue kasih lah tuh tiket ehhh dia bilang enggak boleh masuk karena film gue masih lama mulainya, gue bales aja “iya mas, saya mau nunggu di dalem aja, dan dia tetep enggak ngebolehin katanya minimal 15 menit sebelum mulai baru boleh masuk eaaaa

ya udin nunggu deh, dan mulai masuk ke dalem studionya, ternyata gue tau laesan si mas mas itu melarang gue, jadi di dalem ituu enggak ada yang jaga jadi lo bisa bebas masuk..

nah yang bikin gue kaget lagi adalah ketika gue udah beli tempat duduk yang di tengah eh pas gue duduk gue berasa nonton di paling depan,, jadi gue kudu dongak bgt palanya._.

S__20881425.jpg

Photo by me (Tiket Nonton Bioskop)

Setelah nonton,kita melanjutkan perjalanan ke “Putra Jaya”,,

apa sih Putra Jaya? putra jaya adalah satu wilayah yang didalamnya terdapat semua government office mulai dari gedungnya PM Malaysia sampe segala macem kementrian ada disitu,,kenapa gue mau ke Putra jaya?jadi ceritanya malem malem bokap gue nonton berita malaysia dan ada pameran (Macem PRJ tapi dominan ke tanaman) yang baru aja di buka di Putra Jaya..How to go there? yang gue tau untuk menuju ketempat itu adalah dengan KLIA Transit, trus naik bus untuk ke tempat yang gue inginkan…

gue pernah baca salah satu artikel yang katanya disana itu ada bus (layaknya normal bus di KL) jd gue no worried, dari berjaya square itu agak jauh untuk mencapai KLIA Transit, dan belum lagi ntar pusing cari busnya, akhirnya gue memutuskan untuk naik uber aja, dari Berjaya Times Square ke Putra jaya adalah 40RM atau 130ribuan..why mahal?jadi putra jaya ini kaya jakarta-cibitung jauh~~ (sampe si supirnya bilang “saya baru pertama loh anterin penumpang sampe ke sini, ini paling jauh)

Supir gue ini enggak tau kalo ada acara begituan jd gue cari sendiri di maps dan nemu, jadi guys ini tempat beneran kaya PRJ, satu tahun hanya sekali dan rameeeee bgt..

parkiran sampe penuh dan lo harus parkir jauh untuk masuk ke dalemnya..begitu sampe gue langsung cari how to get inside,, ternyata gue kudu beli tiket baru boleh masuk, pas gue cari tuh loket buseng deng antrian panjangnya minta ampyun..

lebih dari sekilo kali tuh antrian, karena gue bertiga gue dan bokap antri dan nyokap mau liat harganya, dan ternyata ini cosnya buat orang luar negeri itu 22RM dan kalau orang malaysia hanya 7RM sajah..

karena 22RM itu mahal apa lagi kalo di compare dengan yang 7RM akhirnya kita males masuk lol tetapi tiba tiba nyokap sok sok nanya ke ibu ibu yang dideket loket, trus si ibu dengan baiknya bilang “sini bareng aja” trus gue jd dapet tiketnya dan cuma bayar 7RM sajah dan tanpa antreeeeeeee……

 

S__20881426.jpg

Photo by me even blur (Tiket Floria)

S__20881427.jpg

Photo by me (Pintu masuk Floria)

S__20881428.jpg

Photo by me tanaman di Floria

Jadi nama tempat ini adalah “Floria” isinya ada apa aja?isinya adalah hiasan tanaman tanaman yang di kirimkan oleh perwakilan tiap tiap kota di malaysia dari ujung ke ujung..Bagus bagus untuk foto foto, namun karena saya dan bapak saya bukan pencinta beginian jadilah kita rada bosen..

gue masuk ke dalem itu cuma sejam trus liat jam udah jam 10 malem, akhirnya memutuskan untuk balik, secara kita juga kudu cari bus..gue cari halte bus terdekat dan enggak ada yang deket jauh parah._. dan akhirnya carilah uber, nunggu sampe setengah jam enggak ada kabar dari uber yang pick me up._. and taxipun enggak ada yang lewat satupun._.

bagaimana caranya pulang?jadi kita itu nunggu di pinggiran trotoar, tiba tiba segerombolan keluar menghampiri dan kita tanya ke mereka akan keberadaan si bus..dan mereka bilang bus jam segini udah enggak ada, apalagi taxi, jarang ada taxi,, bokap nyokap pusing trus nyuruh gue jalan aja ke mesjid trus tidur -_- hahaha

ternyata guys, rejeki emang enggak kemana, jadi si gerombolah ini tiba tiba nyamperin kita lagi dan nanya “Mau bareng sampai KL?” dengan yakinnya kita bilang “YES,PLEASE”..akhirnya kita dibolehin naik mobilnya (Untung mobilnya besar), orangnya sungguh baik hati, bukan hanya gue di anterin sampe KL tapi mereka sampe rela muterin mobil sampe depan gedung PM buat nunjukin ke ane dan keluarga tentang Putra Jaya ini,, Masya Allah semoga keluarganya banyak berkah (Amien YRA)…

*PS jangan lupa kalo mau ke Putrajaya liat jadwal bus, tanya sama busnya terakhir lewat dimana aja, kalo bisa pas lagi ada acara gitu jangan pulang terlalu malam… 🙂

Malaka, Malaysia trip Mei 2016

Okay now saatnya bercerita ke Melaka?apa malaka? idk…

Melaka ini dimana? digunung *enggak…

jadi Melaka ini salah satu destinasi lainnya kalo di KL (Lumayan jauh) mungkin Melaka ini sama aja kaya Jakarta-Bandung..

naik apa kesana?naik Gunung *apasih

jadi yang gue tau itu cuma naik Bus..mungkin bisa naik mobil dan motor eaaa..

tapi umum buat kita orang yang bukan tinggal disana (gue) bus yaa~

dimana beli tiketnya?digunung *halah

Belinya itu bisa online bisa juga langsung ke TBS (Terminal Bersepadu Selatan)..

jadi gue banyak search *again tentang jalan jalan ke kota ini, kota ini terkenal dengan “kota tua”nya malaysia, yap hampir sama dengan kota tua disini yang punya wilayah sendiri dengan maskotnya adalah gereja dan bangunan bangunan bernuansa merah dan toko toko di wilayah itu sendiri yang bisa di gapai hanya dengan jalan kaki,

so start with beli tiketnya,jadi guys gue beli tiketnya itu online, why? karena ane enggak tau bentuknya terminal bus disana itu modelnya gimana, dan takut keabisan juga sama busnya..harga busnya itu beragam termurah itu 12RM dan ada juga yang mahal bisa sampe 40RM (KL-Melaka), gue waktu itu langsung beli return 14,4RM pertiketnya jadi return itu sekitar 20RM..oh iya guys perbedaan itu harga sebenernya cuma waktu jalannya dan bagusnya bisnya aja..gue pesen yang 14.4RM ini juga udah lumayan oke kok, kalo kalian pernah naik damri yang executive dengan bangku 1-2 , nah itu sama guys..

Gue book tiket itu di web BusOnlineTicket.com , pembelian cukup mudah, cukup pilih depart dan arrive placenya, kapan berangkat, dan untuk berapa orang..trus klik “Search buses”, nanti keluar nama bus plus harganya.. pilih busnya dan lanjut ke pembayaran..

nanti kalo pembayaran selesai kalian dapat email yang harus ditukarkan dengan tiket fisik di loket terminalnya..

done dengan tiket saatnya jalan ke terminalnya, terminal yang besar (setau saya) di TBS, terminal bersepadu selatan, bagaimana cara menuju terminal ini?

ada banyak cara, Bus, Taxi Online, Taxi, dan kereta..

termurah mungkin taxi online kalau kalian beramai ramai, tapi kalo saya, saya lebih suka menggunakan kereta..how? caranya adalah kalian harus ke KL Sentral, disana kalian beli tiket KLIA transit dan beli tiket yang ke Bandar Tasik, kalau kalian pakai cara ini, setalah sampai di Stasiun Bandar tasik, kalian bisa melihat di sampingnya ada gedung besar (seperti GOR) nah itulah TBSnya..

ikutin aja arah keluar lalu kalian dengan gampang bisa terbawa arus /? ke TBS tersebut *aka banyak tulisan arah menuju TBSnya..

Jadi kalo gue abis keluar dari stasiun gue dibawa kaya naik ke atas gitu nanti jalan lagi baru sampailah ke “Lobby”nya si TBS ini..yang menurut gue lobby adalah Hall besar yang di dalamnya terdapat loket loket penjual dan waktu gue sampe disana itu lumayan rame dan antriannya mayan panjang.

gue beli Tiket itu bus dengan nama “KKKL” setelah nemu loket loket gue mulailah mencari si loketnya KKKL ini, setelah nemu dan mengantri, gue akhirnya bisa nukerin nih email ke tiket fisiknya…

BTW tuker tiket harus sama sesuai No ID yang di daftarin waktu beli tiketnya yaa guys karena setiap mau masuk boarding dan masuk ke busnya si abang abangnya selalu ngecek (terutama yang di pintu masuk boarding).

S__20881419.jpg

Photo by me (Tiket Fisik)

Done tuker tiket saatnya masuk ke ruang boarding, Jadi nanti kalian liat ada tangga menuju lantai bawah yang mana nih tangga paling rame (linenya panjang) kenapa? karena sebelum turun tangga ente kudu kasih liat tiket dan si ID (gue pake paspor).

Turun kebawah, isinya itu adalah ruang tunggu, nah kita tunggu dimana? liat di tiket lo, lo itu di gate mana, kalo gue di gate 10 jadi gue cari tempat duduk dekatgate 10 itu,

BTW sebenernya satu gate itu hanya untuk satu bus saja, namun waktu itu bus sebelum gue telat dan akhirnya gate 10 jadi ada 2 bus, untungnya orang yang jagain bisa di tanya dan dia jelasin detail, setelah beberapa menit menunggu datanglah bus saya KKKL ini,

 

S__20881417.jpg

Photo by me (bus KKKL KL-Melaka)

S__20881418.jpg

perjalanan itu bisa sampe 2 jaman guys, karena busnya empuk jadi sebenernya kalian bisa nyaman banget buat tidur, tapi kalo gue enggak bisa tidur so, lihat lah pemandangan kanan kiri…

yeay another Journey come…

sampai di Stasiun besar Melaka, gue nge search how to place that katanya famous itu, ada beberapa jalan dan yang menurut gue banyak nonggol di halaman depannya google adalah naik bis Panorama nomer 17 dengan rute Melaka Sentral-Jonker Walk dengan harga per orang adalah 3RM (apa 5RM yaa?lufaa),,

cara naiknya adalah cari ada bus panorama yang lagi ngetem nanti kalian bisa cari bus Panorama nomor 17nya..waktu itu busnya belum sampe dan gue bisa nunggu sampe 15 menitan, dan begitu sampe kita kudu antre (tidak teratur),,why antre?karena abang abangnya enggak punya “kenek” jadi si supir bakal nanya elo satu satu mau turun dimance, dan dia enggak mau busnya ramai bgt jd kalo menurut dia udah penuh ya udin dia tinggal penumpang lainnya..

S__20881420.jpg

Photo by me (perjalanan dari stasiun ke bangunan merah)

karena macet bus ini jadi rada lemot but enggak sampe 20 menitan udah sampee kok, bagaimana caranya tau kalo udah sampe? kalian tinggal liat aja kalo kanan kiri udah merah semua tandanya kalian udah sampe lol,,

Dari turun situ kalian bisa jalan jalan ke toko toko souvenir atau toko makanan yang ada di sebrang bagunan merah tersebut..

S__20881421.jpg

Photo by me (Toko toko Seberang Gereja Merah)

oh iya guys di Melaka ini kalian bisa naik boat yang mengelilingi toko tokonya (Bukan di Venice ya) jadi toko toko ini kaya disuatu pulau gitu dan kita bisa ngelilingin nih pulau dengan cara menaiki boat,, dengan harga satu orang untuk orang luar negeri adalah 15RM dewasa dan 7RM buat anak anak (Tahun 2016)..perjalanan membutuhkan waktu sekitar 45 menit dengan diiringi musik musik melayu dari si abang supirnya…

S__20881422.jpg

Photo by me (Antre saat naik Boat)

*PS guys bawa handuk kecil kalo lo orangnya keringetan, bawa payung kalo musim ujan ..

Disitu panas~ enggak banyak pohon kalo di toko tokonya, paling enak neduh di depan gereja yang merah itu, depannya juga ada yang jualan gorengan /? Jus semangka dengan buah semangka yang lo kudu bawa bawa, dan juga es Kelapa..

oh iya itu Melaka kaya pertengahannya Malaysia dan Singapore jadi dari Stasiun Melaka ada rute juga yang ke Singapore bisa juga beli di online booking yang tadi gue kasih tau
🙂

Kuala Lumpur Trip with Family (Central market & Kuala Lumpur City Galery)

Disini gue mau bercerita tentang pengalaman liburan bareng ortu ke negeri Mlayasia tepatnya Kuala Lumpur,

Hotel yang gue singahi lumayan strategis ke tempat wisata di Kuala lumpur, seperti KL City Galery yang bersebelahan dengan lapangan yang biasa di pakai ketika upacara saat ulang tahun KL,Central Market, Masjid Jamek, dan juga pasar makanan dan Pasar Barang barang di Masjid Jamek itu sendiri..

First gue mau cerita tentang makanan yang ada di deket Hotel gue ini (Hotel gue namanya Hotel 1915), kalo kalian suka sama junkfood di deket hotel ini ada Mcd dan juga Burger yang hanyak berjarak 50 meter aja, disini juga dekat dengan mini market yang berdekatan dengan Burger King, yg suka sama makanan India nah disini rajanya, sepanjang jalan di depan hotel itu banyak bgt toko maknan india plus ada juga kafe kafenya, kalo buat makanan yang lain, pertama dipagi hari khusunya jam orang kerja deket stasiun mesjid jamek ini jual berbagai nasi campur (a.k.a Nasi goreng plus telor, Nasi putih plus lauk pauk) yang berkisar antara 3-6RM sajah, ada juga hidangan goreng gorengan seperti pisang goreng dengan harga 1RM isi 3, untuk makanan malamnya kalian bisa ke jalan ke arah pasar makan masjid jamek yang terletak enggak jau dari stasiunnya, disitu banyak makanan rames /? atau makanan padang seperti rendang dan bumbu bumbu lainnya yg pasti dilidah orang indo itu passss…

Start jalan jalan setelah makan adalah menuju Kuala lumpur city galery, tadinya mau langsung ke pasar cuma atut sama si mommy yg bakalan belenjong belenjong dan mengakibatkan gue bakalan nenteng nenteng belenjongan maka saya arahkan my parents ini untuk ke KL City Galery duluan…hahaha

kalo dari keluar hotel ke kiri ,trus nyebrang ke arah gedung HSBC, di deket gedung HSBC itu ada taman (bentuknya kaya tanah kosong dengan lantai yg rapih dan ada tugu jamnya) di depan tugu itu ada tulisannya “heritage of malaysia”

S__20881412.jpg

entah sejarahnya apa disitu. disamping tanah ksong ini ada ruko2 dan saat itu bokap beli nomer malaysia biar enggak heboh kalo kita tersesat (sebelumnya gue udah megang nomer malaysia punya temen nyokap yg sudah berisikan quota buat 3 bulan plus balance 17RM, Alhamdulillah rejeki anak solehah). nah bokap waktu itu beli “Digi” roamingannya indosat kalo di Indonesia. harga nomernya 8RM dengan balance 5RM, lalu bokap minta isiin buat internet juga dan nambah 10RM (5+10 jd 15, harga quota untuk seminggu dengan 400MB itu 7ringgit) dan orangnya baik kok, dia langsung settingin nomer kita di hape kitaa /? pake paspor tentunya.

selesai beli nomer kita ke kuala lumpur galery. dimana itu? digunung~~~ *apa ini.

s__20881429

Photo by maps

Jadi di kuala lumpur galery itu depannya ada lapangan besar banget tempat pengibaran bendera malaysia. konon katanya disitulah pertama kali bendera malaysia di kibarkan. jadi kalo lo kesana pas independence day, disitu bakalan ramee bingits plus banyak acara acara gituuu guys..

S__20881413.jpg

Photo by me depan KL City Galery

Selanjutnya gue foto di tulisan i love KL, jangan heran kalo banyak turis berdatangan dan minta lo buat fotoin dia, bantu aja suatu saat lo juga butuh jd ya udah la yaa,

Dalemnya KL galery ini lebih kaya museum sejarahnya malaysia kalau mau masuk kedalamnya kalian wajib membayar 5RM per orang, tapi guys tiket itu bisa di jadikan voucher belenjong di dalemnya, bagus bagus kok barangnya, bukan hanya barang barang aja tapi ada juga cafenya guys..

Next aku ke central market, central market itu bersebrangan dengan tugu jam yang ada tulisan “Heritage Malaysia”, kalo mau beli oleh oleh yang beneran /? kalo di KL City Galery enggak beneran karena dominan “Mahal”, ya disini guys..

Macem macem bgt deh barangnya,, lebih banyak lagi coklat coklat malaysia yang terkenal dan semuanya murah 🙂

S__20881415.jpg

Photo by me di Central market

Next lagi gue ke petaling street, disana tas kawe *eh* banyak parah, dan murah dibandingin sama harga di negara kitaaah (gue liat tas longch*mp kawe super di indo 250ribuan disana 175~200ribu RUPIAH same bahan). tapi kalo lo dateng pas lagi siang bolong beuh siapin kipas , sapu tangan dan energy karna panaaaaas bingit;; cedih..

Petaling street juga enggak jauh dari central market, cukup dengan berjalan kaki aja kok 🙂

PS: geu pernah ke Heritage Malaysia tugu itu waktu acara deepavali atau acara pestanya orang india, kalo kalian kesana pas acara itu di tempat ini penuh dengan orang india yang nari nari, jadi jangan heran yaaa…

untuk oleh oleh mending beli yang di Central market atau petaling, di KL City center agak mahal tetapi barangnya juga lumayan ok sih 🙂

Easy+Cheap+Fast way dari KLIA-KL Sentral

Sesuai judulnya, gue mau berbagi pengalaman gue naik kendraan umum dari bandara/KLIA ke tengah kota KL yaitu KL Sentral.

Karena beli tiketnya yg murahan, gue baru sampe di bandara itu jam 9 lewatan, setlah melewati imigrasi dan nunggu bagasi, gue baru keluar bener bener itu sekitar 9.30 malam, sebelumnya gue udah check in hotel mulai dari hari ini, so gue hanya tinggal cari cara untuk ke KL Sentral..

S__20881430.jpg

Photo by me di Belt pengambilan bagasi

Setelah cari mencari dari browsing yg gue dapetin buat ke mesjid jamek/ stasiun deket hotel gue, ada banyak cara, pertama yg murah meriah tapi lemot ada yg namanya bus (gue sampe sekarang enggak tau bus itu dimana._. kalo ngeteem di KLIAnya), kedua bisa pake supercepet tapi mahal bingit namanya klia ekspres harga perorang 50RM+Tax, ada taksi yg enggak ribet tapi sekali jalan 100RM (kalo enggak macet dan belom sama toll *waktu Oktober 2016 gue kesana pake grab promo murah cuma 60RM sekali jalan*). nah kebetulan gue jalan sama orang tua , pas gue tanya mau naek apa dia bilang “mau yg murah, cepet dan enggak ribet”. trus hening, gue harus apa.. akhirnya gue dapet cara yg unik 🙂

Jd gini, train dari KLIA menuju KL Sentral (yg notabene semua train lewat tuh kl sentral, dan hotel gue juga kudu kesana) itu ada 2,  KLIA Ekspress dengan harga 55RM perorang dengan waktu tempuh 28 menit direct, dan ada juga KLIA Transit harganya tergantung lu mau turun dimana dan waktu tempuh tergantung lu mau turun dimana (lol).

KLIA transit, melewati KLIA – Salak Tinggi – Putajaya & cyberjaya – Bandar Tasik Selatan (Terminal besar bus untuk ke Melaka/Singapore) – KLSentral.

123hoho

Photo by google.com

Nah dari harga itu gue mikir kok KLIA-Putrajaya cuma 9,40 dan dari putrajaya ke KL sentral 14 RM total kalo transit di putrajaya KLIA-KL sentral cuma 25 RM hemat 30 RM (karna gue bertiga sama nyokap bokap jd gue rada mikir 30×3 itu 90 RM lumayan buat beli coklat /?) So, di KLIA gue beli tiket pertama yg ke arah Putrajaya cost 9.40RM, sampai di putra jaya gue keluar dan beli lagi tiket ke KL Sentral Cost 25RM..

PS: Pas keluar di Putrajaya untuk beli tiket, kalo barang kalian banyak mending jangan berendong petong bawa bawa tuh koper ke atas buat keluar dan masuk lagi, cara ampuh adalah bagi menjadi 2 team, team penjaga koper dan team lainnya yg beli tiket, nanti kalo team yg beli tiket udah masuk tinggal gantian deh dan enggak usah panik takut keretanya bakalan dateng karena ini kereta baru ada itu 30 menit sekali, makanya harganya bisa lebih irit itu guys..

Kalo mau yg KLIA Ekspress murah lo bisa beli online pake cc dan itu diskon kalo beli return, cuma 100RM atau biasanya suka ada promo pake cc mastercard one way cuma 40RM+pajak, gue pernah beli online dan sama aja sih malah enak murah.

Cara beli Online, setelah pembaran selesai kalian bisa print out barcode yg udah ada di email atau bisa juga kalian buka email dari HP kalian trus kalian scan via HP kalian *jaman Canggih yak*..

Kuala Lumpur Trip With Parents

Hello name i sarah ni~

kkkk~ sok pake bahasa melayu karena ketagihan ngomong begitu bebrapa hari ini, lebay

Di post ini gue mau cerita sedikit tentang perjalanan ke Kuala lumpur kemarin (read 26 Mei 2016). aku melakukan perjalanan ini selama 5 hari 4 malam, tapi bukan full 5 hari karena my departure itu sore dari jakarta, dan departure pulangnya juga pagi, jd bisa di bilang fullnya hanya 3 hari 2 malam.

ok start.

Perjalanan di mulai dari rizki yg Allah SWT berikan berbarengan sama adanya Garuda Travel Fair! hahay waktu itu harganya bisa di bilang cukup murah (bgt). yang seinget gue CGK-SIN-CGK cuma 720ribu dan CGK-KUL-CGK 1,3juta. tadinya mau beli yang ke singapore tapi begitu sampai di travel fair yang ditemukan malah naik jadi 1juta-an lebih (ok still murah kalo buat GA yaa tapi terlanjur kesel hati /?) akhirnya memutuskan buat beli yg ke KL , tak ape mahal sikit tapi perjalananpun sikit jauh juge., hahaha (entah abis pulang kenapa gue berfikiran mau ngeluarin bahasa melayu mulu-_-)

next , gue beli tiket GA 818 pukul 16.40-20.40 (26 Mei 2016) dan pulangnya GA 819 pukul 8.40-10.40 (30 mei 2016)

ini kali kedua gue pergi ke Kuala Lumpur, tapi last pergi tu udah 2 tahun lalu (yg notabene gue lupa banyak, dikit inget) , akhirnya gue banyak browsing dari sebulan sebelum mau berangkat.lol

Pencarian hotel ,gue enggak mau ambil pusing , gue masih rada inget dulu gue dapet hotel yang keren namanya “Hotel 1915” , kenapa keren? pertama, harganya murah (mending book by online jangan onsite) sekitar 250ribu – 350ribu, yang kedua, ini hotel deket bgt sama pusat belanja (kaya pasar malem gitu tiap hari , bahkan kata orang sekitar ini tempat bisa rame banget pas bulan ramadhan 30 hari penuh) di mesjid jamek, ada juga central market , petaling dan chinatown cuma jalan kaki enggak sampe 5 menit!, ketiga, namanya deket pasar yaa so makanan banyak bgt mau burger king sampe makan nasi pake telor aja ada dan relatif murah, keempat, hotelnya bersih dan wifi keren cepet bgt, kelima orangnya enggak terlalu rese, (emang ngomongnya rada enggak “ramah” tapi asli orangnya baik).

kenapa baik, jadi gue udah siapin duit gitu buat extrabed secara gue “anak” tapi gue gudah gede /? pas gue mau nambah buat extrabed dia bilang enggak usah karena kamarnya sempit *eaaaaaa rejeki mayan buat beli coklat…

hotel ini deket sama Stasiun monorail “mesjid jamek” (entah deh tuh stasiun monorel apa bukan tapi orang sana bilang LRT mesjid jamek/stasiun) , begitu turun dari msjid jamek naek ke atas lalu ambil jalan yg ke arah “jalan ampang” abis naek tangga/eskalator yg ke arah jalan ampang. dari situ keluar stasiun nyembrang dan ke kanan, ikutin jalan aja sampe ketemu Mcd,lalu sebelahnya Guardian abis itu coba liat lurus ke depan hotelnya enggak jauh dari situ. ^^

Dari jendela hotel 1915

S__20881411.jpg