Melbourne Trip, Luna Park, makan Fish and Chips di Saint Kilda and liat penguin di pantai

Hi guys disini gue mau cerita tentang another jalan jalan di Melbourne Trip, saat ini gue mau cerita tentang Luna Park, apa itu? Luna Park ini lebih mirip pasar malem yang paten, why?sebenernya ini seperti dufan tapi karena bentuknya yang mirip pasar malem so gue bilang ini pasar malem hahaha

Luna park ini terletak di Saint Kilda, dekat dengan Brighton Beach.

LunaPark-entrance-100px

Photo by Luna Park web Click Here

Luna Park itu dalemnya ada Roller Coaster, and mainan lainnya yang biasa ada di theme park guys..tempatnya juga enggak terlalu besar, jadi kalo kalian mau masuk sini enggak bayar, namun, kalo kalian mau take a ride mainannya baru deh bayar di loket yang ada di depan antrian tuh mainannya..harganya berkisar antara 2$an..untuk mainan yang macem mobil mobilan bisa jalan jalan buat anak kecil atau sekedar main ambil ambilan boneka gitu kalian bisa pake koin biasa, jadi enggak kaya disini yang kudu tuker pake koin maenannya atau kartu gitu..dan itu juga berkisar antara 1$-2$ tergantung mainannya..dan sini juga bisa buat tempat ke Toilet setidaknya bersih (Lumayan lah).

lucunya guys di Luna Park ini, lo bisa liat orang naik roller coaster sambil berdiri..kok bisa?jadi penjaga roller coaster disini itu ngejagainnya sambil berdiri jadi lo bayangin aja selama tuh ride jalan penjaganya bediri terus menerus..

123123

Photo by Luna Park web

abis liat liat si Luna Park gue keluar dan lanjut ke jalan samping si Luna Park yang bernama “Acland st”, disini adalah satu jalan yang isinya itu tempat makan, tempat ini pun juga terkenal di Melbourne, makanan yang terkenal disini adalah Fish n Chip, orang orang Aussie ini paling seneng makan ginian “katanya” mungkin ini kaya ayam yang suka kita /? makan macem di kf* dan Mc* yaaa..

tempat disini rame bgt, padahal waktu itu gue bukan jam orang liburan, tapi hari biasa gitu, kayanya ini tempat nyama n mereka buat kongkow kongkow setelah balik kantoor~ “Mungkin”

gue makan disalah satu resto yang tempatnya agak sempit namanya “Pink Flake” makanannya soso laah~, di dalem resto itu aja cuma ada 6 meja, sisanya bisa duduk di luar, dan banyaknya mereka lebih suka makan di luar bukan di dalem restonya.

Untitled

Photo by Google Maps.

makanan disini start from 7$ keatas, gue waktu itu beli Fish and Chip sekitar 8$an, ada Calamari juga sekitar 10$, dan untuk minuman gue pesennya cuma tap water..

P.S: karena Aussie itu punya water treatment jadi di dalem negara ini mau minum airputih itu paling amat sangat murah lol atau bisa dibilang gretong..why?karena keran disini semua bisa diminum dan sangat aman, makanya kalo kita tinggal disini harga airlah yang mahal..

Masalah air juga, gue terbiasa hidup di indonesianah yang mengharuskan menggunakan air setelah membuang air kecil, but in here! karena air itu semua bisa diminum dan mahal, mereka tidak terbiasa untuk menghambur-hamburkan air, so kalo kalian ke toilet di Aussie no jetwater atau bidet dan semacamnya, kalian hanya disuguhi sama tissue πŸ™‚

in my Case setiap gue ke toilet umum, gue selalu bawa tissue basah atau kalo lagi darurat tuh tissue enggak ada, gue suka ambil tissue banyak terus gue siram tissuenya pake water (macem tissue basah juga)..

Masalah Saus, kenapa saus?gue tidak terbiasa dengan makan tanpa saus tomat dan saus sambal, but in here! mereka terbiasa dengan makan just pake ketchup atau saus tomat sajah..so?you just need to bring Saus Saus andalan kalian dari indo πŸ™‚

Masalah makan, Guys disini gue patogin harga itu rata rata makan pastinya lebih dari 5$ sekali makan, kadang dengan harga segitu lo belom dapet minum so, prepare ya buat yang mau backpakeran..

in my Case, gue makan termurah itu adalah beli Burger+Milkshake yang harganya totalnya adalah 4.5$, dan itu basic burger no veggie+milkshake yang regular πŸ™‚

Lanjut ke cerita, setelah gue makan di Saint Kilda, kk gue mengajak gue ke pantai deket situ, pantai Saint Kilda juga namanya, letaknya ada di belakang si Luna Park, Pantai ini terkenal dengan Pinguinnya guys, jadi kalo kalian beruntung kalian akan bisa meilhat secara langsung para penguin lucu dan menggemaskan itu hihihi

cara untuk melihat pinguin ini adalah setelah kalian sampai di pantainya Saint kilda, kalian harus jalan menuju Saint Kilda Pier, disana macem jalan menuju tempat boat boat parkir, nanti kalian jalan lagi sampai jalanannya berubah dari bebatuan gitu, nah masuk sini juga gratis guys, waktu itu gue dateng malem malem, pa baru bgt masuk gue disuruh stop sama si penjaganya enggak boleh lewat,,why?karena ada satu pinguin yang mau nyebrang dan dia takut sama orang makanya kita disuruh berenti sampe dia lewat gituuuu,, unyu /? hahaha

BTW, disini anginnya kenceng bgt guys, so siapin aja baju panjang yaaa~ walaupun summer juga enggak panas, +anginnya yg kenceng bgt..

Osaka Trip, KIX Airport Lounge, Transportasi di Osaka.

Karena sampai airport itu pagi pagi dan perjalanan udah 7 jam lebih, gue merasakan badan gue lengket beet, plus rambut yang kayanya udah bau gara gara seharian enggak mandi, so?gue memutuskan untuk mencari tempat untuk mandi hehehe

dan gue menemukan KIX Airport Lounge, apa itu? disini kalian bisa tidur, makan, mandi, baca buku (Japan Anime mostly), dan main komputer.

kalo kalian bermai ramai disini juga ada ruangan yang muat untuk 4 orang hingga group lain, jadi kalian kaya private gitu..harganya? Untuk santai 30 menit pertama kalian cukup membayar 310 Yen, untuk 3 Jam 1540 yen..dan kalo mau pake fasilitas mandinya 510 Yen untuk 15 menit+300 Yen untuk handuk (Optional)..shower room bisa di pake 15 menit tapi lo bisa berdandan ria sampe 1 jam..

begitu lo bayar, nanti lo dikasih koin untuk masukin ke si showernya itu, dan lo dikasih keranjang yang isinya hair dryer πŸ™‚

abis mandi gue caw ke kotanya..caranya?ada banyk cara untuk ke tengah kota Osaka, jadi ini bandara terletak di pulau yang lumayan jauh dari si kota..ada bus, ada kereta normal dan kereta rapid..

In my Case, sebelum jalan gue udah prepare semua tiket,, jadi gue beli itu satu paket seharga 800ribu isinya Osaka Amazing Pass 2 Days, Hankyu tourism, Rapit Ticket return, dan tiket Osaka-Kyoto return..

image1

Osaka Amazing Pass, ini wajib dimiliki untuk turis *anjer* why? ini jimat bgt..hampir semua subway lo bisa naikin gratis tanpa perlu beli tiket, dan banyak bgt tempat wisata yang bisa gratis karena ini tiket..Harganya 2500 Yen untuk one day dan 3300 Yen buat yang 2 days pass..jadi abis lo beli guys pasti kalian dikasih manual book /? (same) jadi disitu tertulis tempat wisata mana aja yang bisa kalian kunjungi gratis dengan jimat ini, dan line subway mana aja kalian bisa naiki gratis pula..

FYI, sekali perjalanan naik subway itu (satu stasiun paling murah 130 yen namun rata rata 230 yen) dan agak ribet buat belinya..kalo yang si Osaka Amazing pass ini enggak perlu deh beli beli tinggal cus masukin aja kartunya di gate pintu masuk dan lo bisa keluar masuk se-enak jidat muhh…

free place yang saya tahu dan saya gunakan adalah, Osaka Castle, Hep Five ferris wheel, Umeda Sky Building, Housing and Living Museum, dan sebenernya masih banyak lagi namun saya kurang mahir maintain waktu jadi saya malah lebih banyak waktu untuk makan, makan, makan, dan istirahat lol

Hankyu tourist pass, adalah kartu passΒ  yang bisa digunakan untuk subway di kota Kyoto plus kereta dari Osaka (Umeda) ke Kyoto itu sendiri. harganya adalah 700Yen untuk one day and 1200Yen untuk two days.

Rapit tiket, Jadi salah satu cara untuk ek kota dari airport adalah naik Rapit train, ada 2 janis kereta , yang pertama adalah yang cepat dengan jarak tempuh 30 menit, dan yang satunya lagi lebih lama karena kereta ini berhenti di setiap statiun.

rapit yang cepet juga enaknya udah ada nomor tempat duduknya, jadi enggak mungkin kalian berdiri, namun ini kereta hanya adanya 30 menit sekali, kalo kereta yang satunya bentuk kereta lebih mirip KRL di jakarta and no number seating, tapi kereta ini jalan sekitar 10 menit sekali..so kalian bisa choose ya πŸ™‚

kalo kalian beli tiket rapit kalian bisa naik yg kereta yg lemot, tapi kalo kalian beli tiket lemot kalian enggak boleh naik yang cepet (karena number seat itu).

jadi harga paketan yang gue beli kurang lebih Total 1.100.000,-..

FYI, tarik tunai di Jepang tidak terlalu jauh kursnya dengan di Indonesia. gue banyak bgt tarik tunai disana dan setiap gue itung itu yen ke rupiah (24-05-2017) Rp.121,- dan kalo tuker di indonesia sekitar Rp.120,8.

 

Osaka Trip, Macet saat mau Takeoff, Delay, & Immigrasi yang Horor.

New Story New Journey..

This time i will talk about Osaka, my trip mulai dari tanggal 24 Mei 2017 – 29 Mei 2017..

Lets Start!

Jadi gue berangkat dari CGK itu pukul 8.30 Malam..perjalanan normal dengan proses checkin dan lain lain sama seperti yang biasa dilakukan di bandara jakarta.. Check in-Bagasi-Boarding-Naik Pesawat-Cus..

FYI: Hati hati kalau mau membeli tiket transitan yang tidak sepaket.. jangan sampai pesawat kalian angus gara gara flight traffic.nya di CGK..

my Case, untungnya gue beli langsung sepaket CGK-KUL-KIX.. jadi gue di KUL itu cuma satu jam transit saja (Normal schedule dari Airasia).. ternyata eh ternyata pesawat gue yang ke KUL itu delay 15 menit..jadi yang harusnya jalan jam 8.30 ini jadi 8.45.. i feel like “okay 15 menit doang cyn,,” tapi guys delay enggak hanya disitu aja. pesawat gue keluar parkiran itu pukul 8.45 (Sesuai) but jalan sampe terbang itu membutuhkan waktu lebih dari 45 Menit.. bayangin kalo kalian beli tiket terpisah..pastinya itu tiket selanjutnya bakalan hangus;; kenapa sampe 45 menit? itu karena air traffic di CGK, jadi pas gue celingak celinguk ke jendela,, ini pesawat kaya antri untuk terbang, you know lah ya landasan pacu itu cuma ada satu dan take off landing di landasan pacu yang samaan, makanya ada traffic ini (Jakarta yeey dimana mana macet cyn).

sampai di KUL, pesawat gue yg ke KIX jd delay juga satu jam..ok, im fine πŸ™‚

Done naik pesawat, 6 jam perjalanan dihiasi dengan dengkuran kanan kiri samping belakang (njir lebay), sampailah diriku di KIX atau Kansai International Xport (Airport, au dah kenapa terakhirnya X)..turun dari pesawat mulailah bahasa jepang berkumandang /?, mulai dari koniciwa dan tulisan tulisan lainnya.

turun dari pesawat kemana?entah…ikutin aja rombongan, mereka pasti mau keluar enggak mungkin mau nginep di bandara (yekali)..jadi bandaranya sama kaya KLIA1 yang ada train untuk ke “main terminal”nya, dan gedung yang gue baru dateng itu mereka bilangnya “Wings building”.

nanti kalian akan sampai di ruangan immigration, orangnya banyak dan dengan tujuan yang sama “Mau Keluar” jd enggak mungkin kalian tersesat (BTW sebelum sampe di pesawat dibagiin kertas declare barang bawaan ya cyn)

Immigrasi normalnya cuma satu stand dimana disitu scan tangan foto muka dan cap..nah kalo di KIX ini Scan tangan dan foto dibuat terpisah jadi ada lain sendiri sebelum paspor lo dicap.. di tempat scan ini enggak perlu kuatir guys, mereka bisa bahasa Indonesia atau english paling enggak..ibu ibu yang nanganin /? gue abis liat paspor gue langsung dia pake bahasa Indonesia yang bisa dibilang “fasih” πŸ™‚

abis di scan baru antri untuk di cap tuh paspornya..

FYI: Hati hati dengan immigrasi dan visa Wiver..why?

in my Case, Sebelumnya keluarga gue pernah jalan ke Tokyo (Bulan Maret) dia bilang sekeluarga gue kena masuk ruangan immigrasi tapi hanya sebentar langsung di bolehin keluar, nah giliran gue?……no! i need to wait until 45 Minute…..

Jadi pas abis di scan dengan santainya gue langsung menuju stand cap paspor, eh abis di cap si mba mbanya langsung ambil form putih trus tlp orang gitu, enggak lama adaΒ  bapak bapak nyamperin dan nyuruh gue keluar dari stand itu dan mulai masuk ke sebuah ruangan..

ruangannya seperti kantor, namun ada bangku panjang (mirip bangku di kereta makannya indonesia)..disitu ada 2 Orang Bapak bapak dan satu anak muda mungkin sekitar berumur sama seperti saya..

bapak bapak itu tiba tiba bersuara:

Bapak: Asal dari mana mba? (Mungkin abis liat paspor yang di bawa bapak2 sebelumnya dia liat sama sama indonesia)

Gue: *Bingung* Indo…Bekasi pak..

Bapak: Oh,, liburan mba?

Gue: iya pak liburan..

Bapak: ohh enak yaa,, saya mau kerja pake jalur enggak bener nih, jadi ketauan ntar malem balik lagi ke Indonesia enggak bisa masuk ke Jepang *ketawa bareng anak muda*

gue: *panik* oh… πŸ™‚ (anjer tempat apaan nih kok horor)

enggak lama si bapak bapak jepang yang bawa paspor gue dateng, dia nanya Mau ngapain?tiket pulangnya mana?nginep dimana? (dengan bhasa inggris yang agak susah dimengerti gue berulang kali ngomong “huh?”) abis gue kasih liat hotelnya di hape, dia liat hape gue itu full korean language trus dia langsung nanya bisa bahasa korea atau enggak? abis gue bilang bisa dia langsung ngomong pake bahasa korea dan itu lebih gampang di cerna /? dari pada dia ngomong english barusan..setelah menunggu 45 menit baru lah si bapak bapak balik lagi dengan menyebut nama Allah… (eh bukan nama gue maksudnya) dia langsung kasih gue stiker di paspor sebagai visa gue yg baru, it say 15 days only terhitung dari gue sampe..

keluarlah guee dan gue liat sekeliling (tempat bagasi) itu bagasi dari pesawat guee baru pada keluar jd gue keluar dari situ masih berbarengan sama orang di pesawat gue πŸ™‚

Melbourne Trip alone, Watch Basketball competition @Dandenong Stadium and Brighton Beach

Setelah sudah mulai beradaptasi dengan Aussie , so today udah jadi kaya orang Aussie lol, kenapa? karena gue bukannya menghabiskan waktu buat jalan jalan gue malah mengorbankan jalan jalan gue ini untuk nonton kompetisi keponakanku di Dandenong Stadium.

Dandenong Stadium berada di wilayah Dandenong, dekat dengan rumahnya kk kyuh..

jadi di Stadium ini ada Club basket yang tiap tahun selalu di adain kompetisi sesama clubnya, tidak menutup kemungkinan anak anak disini berasal dari sekolah yang sama jadi ramenya bukan maen, belom lagi orang tuanya pada nonton juga..

Kompetisinya lumayan ketat, terlebih yang jadi lawan adalah team paling jago se-Dandenong eaaa jadi males nonton xD

Gue sempet berkeliling trus ngehin kalo disitu banyak bgt orang kulit hitam , dan mereka kayanya enggak banyak Rasis sih..

Setelah selesai gue dan lainnya ke pasar Dandenong, disitu adlah pasar yang bagus buat beli oleh oleh, gue bisa dapet murah disitu dari mulai aksesoris macem boomerang, gantungan kunci, sendal jepit bertuliskan Aussie dll rata rata sekitar 1-3$ per itemnya..

Lanjut selesai belenjong gue cus ke pantai yang terkenal atau jadi iconya si Melbourne ini cyn, namanya Brighton Beach, pantai ini terkenal dengan rumah rumah mungil berwarna warni yang berjejer di pinggiran si pantai..

Cara untuk kesana gimance?taxi kali ya atau naik mobil kaya gue, sumpah gue enggak liat ada bus pas lagi kesana._. (Later gue cari tau).

Perjalanan dari Dandenong ke pantai itu bisa sampai 1.5 jam, sampe di pantai itu lumayan rame gara gara kakak gue sampe enggak bisa parkir a.k.a susah cari parkirnya..

Pantainya bersih, banyak orang bawa selendang besar trus di jadiin tiker haha dan banyak orang Indonesia, baru masuk aja gue udah ketemu segerombolah keluarga yang lagi santai santai ria dengan ngoceh pake bahasa indo, trus enggak dikit juga gerombolan anak anak muda yang juga ngoceh pake bahasa indo, fyi rumah rumah itu bisa disewa secara umum guys, cuma, mehong (bagi gue) satu rumah itu disewa seharga lebih dari 3000$ atau setara dengan 30Jutan untuk sehari..

P.S: oh iya guys ini penting bgt buat para wece wece atau perempuan, USAHAIN jangan menahan pipis sampe ke Brighton Beach ini, kenapa? toiletnya kotor, gelap, banyak tisu dimana mana….umm… jadi mending mampir dimana dulu gitu buat pipis, another option! gue pengen pipis di tengah perjalanan, biasanya kalo jekardah tinggal cari pom bensin atau masjid trus pipis, nah kalo ini si suami kakak berentiin gue di tempat kasino gitu, dan disitu bersih dan tempat tidak sekotor yang dibayangan gue, mereka semua fokus ke mainan Kasinonya, enggak ada yang ngomong satupun sunyi. jadi feelnya kaya lagi di timezone yang orang orangnya suaranya pada di “mute”.

Disini juga ada food truck yang jual ice cream and hot dog harganya start from 5$..

Something Unique @Australia

Disini gue mau cerita sedikit tentang salah satu keunikan di Aussie,

Jadi guys ada pepatah mengatakan “Lo belom ke Aussie kalo enggak nyobain bbq di taman”, nah saking orang sana itu demen bgt bbq, secara daging disini enyak enyak dan murah maka warga disana itu seneng bgt yang namanya bbq guys, dan enaknya lagi nih government atau pemerintahannya sangat mendukung dengan yang satu ini..

kalau kalian ke semua taman yang ada di Aussie, kalian pasti menemukan alat bbq free lengkap dengan gas yang selalu ada, and ini FREE guys FREE…siapapun boleh pake!

enak bgt enggak sih?anak anak main di taman, ibunya masak bapaknya ngobrol ngobrol..such a drama scene..hahaha

dan taman disini pun juga enggak kalah bagusnya, walaupun kotanya enggak terlalu besar tamannya pasti besar lol dan enggak pandang umur, semua mainan disini aman plus mau badan lo segede apapun lo bisa naikin..

 

(Picture Menyusul)

Hijabers alone, Melbourne City, Shopping “Sejuta dalam 5 Menit”, Free Trem, and Metro

Hi guys di part ini gue mau cerita pengalaman gue sendiri jalan jalan di Melbourne..

Jadi bermulai dengan saat ini keluarga kakak gue yang tinggal disana itu lagi sibuk sibuknya, sampe si krucil satu (anakanya kakak) juga busy sama schoolnya (padahal masih umur 2 tahun), so, i decide to walking walking Alone..

Start gue jalan itu dari “pinggiran kota”nya Melbourne, namanya “Bayswater”, untuk ke tengah kota Melbourne gue kudu naik Metro a.k.a KRLnya mereka selama kurang lebih 30 Menit..

Metro adalah salah satu alat transportasi di Melbourne berbentuk seperti kereta atau MRT yang ada di SG, cuma jarang juga ini Metro ada di bawah tanah, rata rata di atas, makanya gue lebih suka nyebutnya KRL hihihi

selain metro ada juga kok bus, Trem (hanya di kota besar), dan Taxi tentunya..

Stasiun Metro sama aja kaya stasiun KRL, tap card trus jalan, bisa juga beli dulu tiketnya di vending machine atau di loket, di Bayswater ini peronya cuma 2 jadi enggak terlalu susah untuk cari peron mana yang kearah Melbourne City. (Peron a.k.a Platform)..

IMG_7031
Photo by Me di depan Victoria Library

Perjalanan dari Bayswater ke Melbourne City Cost 3$ return..

FYI, gue disini wanita berhijab guys, pertamanya gue takut bgt kena bully orang orang sana karena gue berhijab, karena lo bisa liat orang berhijab itu kaya 1 banding 1000 lol..tapi Alhamdulillah selama saya di Aussie enggak ada yang nyinyir /? ataupun nge bully, mereka baik semua, malah setiap gue ketemu yang pake hijab jd sok “Temen” senyum senyum gitu. hehehe even ketika gue di Metro, gue bener bener cari tempat yg sepi alias cari bangku yang isinya gue doang, eh pas di stasiun lainnya banyak kursi kosong malah mereka mau deketnya sama guee *awawaw *LAH?

Pertama gue di suruh turun di Flinder street (Station yang paling trekenal di Melbourne City, tapi ternyata ketika saya kesana itu station enggak bisa di lewatin sama metro yang gue naikin jadi kudu turun di Melbourne Central..

Melbourne Central adalah Centralnya semua Metro..

IMG_7009
Flinders Street Railways Station

Dari sini cukup jalan kaki buat ngiter ngiter, gue punya beberapa target place yang kudu di kunjungi yaitu: Hosier Lane (Gang yang banyak ARTnya,

Arcade (tempatnya Song Jihyo Runningman Team *Tetep korean*)

IMG_7028

Melbourne City Tourism

Victoria Library

IMG_7030

Semuanya cuma pake jalan kaki dan enggak jauh karena enak aja pemandangannya (secara norak baru pertama kali)..

Enggak dikit juga gue cuma duduk duduk di pinggiran jalan /? (ada bangkunya-_-) enak aja liatin orang sana yang seneng bgt ngobrol sama orang disebelahnya di banding megang hape kaya gue hehehe

setelah lelah jalan jalan gue memutuskan untuk ke Victoria Market yang terkenal itu, karena lihat maps rada jauh akhirnya gue memutuskan untuk naik trem, Pucuk dicinta, ulampun tiba, yup ketika gue mau naek trem yang berbayar gue malah menemukan trem yang gretongan, wohooooo

Trem ini terkenal gretong dan suka muter muter, kalo enggak salah ada 2 rute, yang gue naekin itu melewati Etihad Stadium, Bay di depannya, dan Melbourne star a.k.a bianglalanya Melbourne..

pas gue naek ada ibu ibu baik bgt ngasih gue tempat duduk dan warning gue kalo ada gundukan di dalem keretanya, dia takut gue jatoh hehehe dan di dalem itu trem juga ada penjaganya yang bis alo tanya apapun yang ada di sepanjang jalan itu, pokoknya berasa ikut tour dah.

Abis naik trem gue lanjut dan turun di deket Victoria Market..

Victoria Market adalah pasar barang murah kalo mau buat oleh oleh, yupp murah tapi enggak bagi yang backpacker bgt ya (Kaya gue)..

Jadi rata rata mereka matogin harga (pake G) itu 3 barang 10$, murah yaa kesannya (Biasa di indo kaos kaki 10ribu 3 biji) jadi disitu main beli beli aja enggak berasa cuma 3 toko aja gue bisa abisin 100$ atau 1 jutaan dalam beberapa menit._. trus saya galau dengan kehidupan saya selanjutnya lol *btw orang yang jual ada orang Indoensia juga jd gue sempet tawar2an pake bahasa Indonesia hehehe *tawar ya bang*.

setlah gue capek pake banget akhirnya gue memutuskan untuk balik ke rumah, Caranya? gue kudu ke Melbourne Central dulu trus naik Metro yang ke bayswater (but Easy think not Easy to do)..

Metro di Melbourne Central ini super duper bingungin.

why?Jadi gini, peron di Melbourne Central itu ada banyak, cuma satu peron itupun dilewatin oleh bermacam macam Metro dan berbagai jurusan, Jeng Jeng..

Perjalanan gue ki melbourne City gue naek yg Platfrom 1, logikanya gue naik lagi ke Platfrom 1 tapi ke arah berlawanan, begitu gue liat tuh jurusan ke Platfrom 1 tidak ada satupun stasiun Baywater, lah kok bisa? yap karena satu peron atau satu platfrom itu macem macem, jd yang harus kita hapalin adalah ujung stasiun yang akan kita turunin, untungnya guys sebelum kalian masuk tap cardnya kalian bisa liat TV berjejer yang ngasih tau kereta mana aja yang ada di tiap tiap platfrom..

Pas udah di tempatnya, itu tempatnya besar sekali semacam 2xnya gambir trus LCD di samping jalur itu ganti ganti mulu pertama dia bilang Platfrom 1 karena perplatfrom itu di lalui banyak kereta, jadi kita harus jeli yang mau akan lewat itu kereta kemana.

Intinya telitilah, jagaan sok pake logika kalo buat pertama kali (Kaya Gue) hehehe.

Airasia review KUL-MEL, Nyangkut Declaration gara gara Ikan Teri @Melbourne Airport.

So, this is the review Airasia KUL-MEL D7 212 by Me πŸ™‚

image1
D7 212 KUL-MEL

Jadi pesawat gue depart jam 10.30 waktu malaysia bagian mana saya kurah faham. karena saya udah mengelilingi KLIA2 dari kemarenannya jadilah saya hanya duduk2 dan saat itu saya membutuh kan charger hape eh colokan maksudnya karena di video call mulu sama emak /? (maklum jalan sendirian takut nyasar /?) entah kenapa itu colokan penuh di mana mana ada sekalinya kosong barengan sama orang gitu (dia bawa colokan yg banyak) gue pun urung untuk join (terkendala bahasa karena masih pagi males mikir, dan enggak seru ajah),

sampai akhirnya saya memutuskan untuk masuk aja udah ke gate karena hopeless mati mati dah ni hape, eh ternyata abis pemeriksaan terakhir ke Gatenya ada colokan nganggur;; Hamdo’Allah..

disitu saya nge cas hape sampe jam 09.30 mikir pasti baru masuk pesawat jam 10.an, eh ternyata sekitar jam 9.40, orang2 di Gate saya udah mulai ngantri, pertama saya enggak percaya /? saya dengan santainya (sambil menahan pipis) mendekati gate saya dan ternyata bener itu rombongan saya yang disuruh masuk pesawat (Amajing)..

image2
Queue buat masuk ke Pesawat

saya kabur ke toilet dan mulai mengantri untuk masuk, FYI berbeda dari pesawat yang saya biasa naikin dari KLIA (yg cuma ke Jakarta saja)..

nah khusus penerbangan dengan code D7 di KLIA2 ini pemeriksaannya tidak hanya lihat kertas boarding pas saja tapi lodisuruh juga kasih liat paspor lo, enggak menutup kemungkinan juga orang yang meriksa paspor lo bakalan nanya nanya masalah perjalanan lo ini guys..

Masuk di pesawat, gue Alhamdulillah dapet yang quite zone (karena waktu mesen pake no seat trus random seatnya sampe ke paling belakang dan di tengah2 itu bukan spot ane banget;;) seat plan airasia yang dari quite zone hingga seat regular itu normalnya 3-3-3 kalo yg paling belakang mungkin ada yang 2-3-2 (quite zone all 3-3-3) in my case, gue duduk deket jendela di barisan sebelah kiri..

karena masuknya jam 09.40.an jadi lama lah yaa nungu di dalem pesawat sampe waktu keberangkatan yaitu 10.30. Ketika mulai penuh pesawatnya, barulah mulai berisik dari si cabin kru pake speaker yang ada di dalem pesawat, bilingual dengan bahasa melayu dan bahasa inggris..

Overall dari cabin semuanya bersih dan normal aja kok untuk budget Airlines ya guys..

enggak lama setelah depart dari KLIA2 mulailah para pramugari dan pramugara membagikan makanan sesuai pesanan dan ada juga yang mesan saat di atas juga /?, saya saat itu agak sedikit mengantuk dan juga belum lapar jadi sengaja abis di kasih makanannya enggak langsung makan (sombong), dsitu saya sempatkan tidurΒ  hingga setelah terbangun orang orang yang sudah makan mulai merapikan kembali mejanya, pramugaripun mulai berkeliling untuk mengambil sampah2.

setelah mungkin 1 jam perjalanan quite zone dan flatbed zone di matikan lampunya mungkin untuk agak yang beristirahat lebih nyaman (namun saya disitu lagi laper /?), jadi ketika lampu dimatikan semua jendela tiba tiba di tutup (bukan otamtis tapi orang2 yang disamping jendela dengan otomatis tutup jendelanya, jadi gelap gulita buka sedikit jendelanya aja keliatan bgt, akhirnya saya makan gelap gelapan makannya, cedih;;

jadi saran saya begitu dikasih makan kalo mau makan yang terang mending langsung dimakan, program mati lampu itu setelah sesi makan makan lol

gue baru pertama kali naik pesawat yang lamanya minta ampun begini (apa lagi ke amerika yaa) mau ngapain aja bingung , nonton drama korea udah, main hape udah akhirnya membuka obrolan sama orang sebelah, Orang sebelah gue ini berasal dari China, yang satu baru pertama kali ke aussie yang satunya emang tinggal disana,mereka seneng bisa ngomong sama gue yang kata mereka gue pinter bahasa inggrisnya (padahal gue lagi nahan deg degan takut di tanyain pas di immigrasi), gue banyak di kasih tau tentang china dan membuat gue jadi pegen testing ke china. even mereka ajak gue buat naik skybus bareng buat sampe ke Melbourne City, soo sweet…tapi gue menolaknya gara2 Alhamdulillah kakak saya dengan senanghati menjemput walau bayar parikrnya sampe 2 juta lebih untuk satu jam pertama katanya;; (Another reason i bought her stroller hahaha)

“Hope to See you again Lexi and yang cowo lupa namanya lol”,

image8
Snack China Manis dan enak, katanya terkenal bgt disana πŸ™‚
image7
Mulai Masuk Aussie land
image6
Aurora?

7 jam berlalu sampailah di Melbourne, seneng dan agak enggak percaya sampe juga gue di negara lain yg jauhan dikit, dari turun pesawat sampe ke imigrasi jalannya enggak begitu jauh, jadi ketika gue bertiga udah mulai ngobrol, terpisahlah gue karena mau pipis; jadilah gue ke imigrasi sendirian.

image12
Tulamarine Airport

FYI, jadi begitu gue keluar dari toilet gue jalan ke arah immigrasi dan Masya Allah, kaget gue liat antrian kaya mau antri sembako, banyak banget orangnya.

jadi banyak jalur jalur dengan tulisan E-Pasport, Foreigner, dan Jalur delegasian gitu.

FYI, kalau kalian udah pake e-paspor kalian bisa antri di jalur E-paspor.. lo bisa milih deh mau lewat yang mana, ujung ujungnya juga tetep harus tatatp tatapan mata dengan orang immigrasi sih, cuma waktu gue antri itu, jalur E-paspor sepi, mungkin orang banyak mikir hanya untuk E-paspor orang Aussie doang kali ya..

image10
Long Queue to Immigration 😦
image11
Still Queue 😦

Setelah sampai dengan orang immigrasinya, kalian diwajibkan mengumpulkan 2 kertas, yang pertama mengenai diri anda dan yang lainnya mengenai barang bawaan..

In my case, gue disuruh bawa ikan teri buat si kk (ikan teri bersambal manis buatan mommy), dan di kertas Declare barang bawaan salah satu barang yang enggak boleh lo bawa adalah “Ikan” dan hewan lainnya..

Sebelumnya juga kk gue yang lain yang tinggal di luar negeri dengan 100% yakin mengharuskan gue untuk jujur, Toh gue enggak bawa makanan racun, kalo mereka mau coba juga silahkan, so?gue memutuskan untuk mencentang kolom kalau gue bawa barang terlarang menurutnya 😦

Abis di immigration dia cuma butuh kertas tentang diri gue, enggak menutup kemungkinan lo ditanya tentang diri lo dan mau ngapain lo kesana.

Done lanjut ke tempat pengambilan bagasi, karena antrian panjang immigrasi membuat koper gue mungkin udah ngiter di belt lebih dari 100x *lebay, so gue tinggal ambil tuh bagasi koper dan juga bagasi si stroler yang berada enggak jauh dari si belt ini..

mulailah declare barang gue yang tidak memenuhi standarisasinya, gue disuruh melewati jalur yang berbeda dengan yang lain, namun, ketika gue masuk ke ruangan tiu penjaganya hanya nanya apa yang gue bawa, ketika gue bilang “Cooked Salt Fish” trus dia bilang “Ok mam, go straight and find way out” woooow jadi sama sekali enggak dibuka tuh koper dan gue lolos WOHOOOOO..